Laman

Minggu, 01 April 2012

Pro minoritas

Sebulan yang lalu gue dibuat kesel sama jawaban ngasal Lushka. Ceritanya kita rencana mau ketemuan. Biasanya juga gue nanya ada yang mau dibawain ngga. Soalnya gue kan biasanya jadi distributor lagu dan film buat Lushka hehe...pas gue tanya dia mau lanjutin nonton Glee atau ngga, biar gue burn ke DVD, ternyata dia nolak. Alasannya yang bikin gue kesel: "Abis sekarang semua orang udah tau Glee. Udah pada ngomongin mulu di twitter, jadinya males." DOENG..gue takjub. Langsung nyolot gara-gara jawaban ngga masuk akal kayak gitu. Bisa-bisanya suka sama sesuatu HANYA karena ngga ada yang tau. Sepenting itu kah untuk jadi beda dibanding esensi si film/seri itu sendiri?? Ujung-ujungnya sih setelah gue sindir entah berapa kali, Lushka nyerah juga dan mengakui kalau alasannya rada ngaco. Dia emang lagi bosen juga (inget kan betapa mudahnya si Lushka bosen sama sesuatu?).

Nah, hari ini gue keinget tentang hal serupa yang kejadian sama diri gue sendiri. Gue punya sifat pro-minoritas yang mungkin lebih parah dari Lushka. Gue udah lama denger kalau Titanic mau dibuat 3D dan ditayangin ulang. Akhirnya kejadian juga tuh. Mulai minggu depan, Titanic 3D bakal ditayangin di bioskop-bioskop Amerika. Hal ini mengingatkan gue kalau dulu gue anti banget nonton Titanic. Lebih tepatnya SEMUA film Leonardo DiCaprio. Pada jamannya, Mas Leo ini mulai terkenal luas lewat perannya di film Romeo and Juliet versi remaja. Walaupun karir filmnya udah dimulai jauh lebih muda dari itu. Standar lah, pada masa Mas Leo muda ini, tabloid remaja Jakarta demen banget ngebahas betapa GANTENGnya para aktor-aktor muda yang lagi terkenal pada masa itu beserta poni pirang belah pantat mereka. Oh the gruesome men's hair in the 90's. Inget JTT atau Devon Sawa? Hahaha...nyebut nama mereka bikin inget umur deh..jadi ngga enak sendiri. Intinya waktu itu gue kesel banget ngeliat gimana cewek-cewek seumur gue bisa tergila-gila dengan para aktor yang aktingnya aja baru beberapa kali, cuma karena GANTENG BERATS BOW...




JTT sama Devon Sawa waktu itu nga terlalu signifikan karena mereka emang cuma muncul sekali-dua kali di film dan hilang entah kemana rimbanya. Si Mas Leo ini yang bikin gue gregetan. namanya muncul dalam beberapa film yang muncul hampir saling berdekatan seperti Titanic, The man in the iron mask dan The Beach. Gue waktu itu bertekad ngga bakalan nonton film-film "sampah" Mas Leo ini. Karena gue yakin banget dia cuma jual tampang DAN karena semua orang sepertinya suka banget sama dia.

Akhirnya setelah hampir 10 tahun film Titanic keluar, gue iseng nonton Catch me if you can di RCTI. Gue pikir yasudahlah ya..ngga ada kerjaan, ada Tom Hanks sebagai pemeran utama, dan mulai nyadar betapa kekanak-kanakannya alasan gue ngga mau nonton film-filmnya Mas Leo. Belum nonton kok udah sibuk menghakimi. Ternyata gue cukup terkesan dengan aktingnya di film itu. Pelan-pelan kalau ada film dia di TV, gue mau nonton. Gue nonton Titanic lengkap setelah hampir 10 tahun ditayangin di bioskop. Pendapat gue ngga bener-bener salah sih...dulu jaman dia main di Titanic atau jaman dia masih terhitung muda, aktingnya biasa aja. Cenderung ngga berarti. Tapi sepertinya semenjak Catch me if you can, dia mulai nunjukkin kalau dia bisa jadi aktor watak yang bagus. I can name a few after that seperti Inception atau Blood diamond.

Intinya, gue sebenernya ngerti banget perasaan Lushka yang pro-minoritas ini. Gue bisa bener-bener ngga suka sama Mas Leo karena semua cewek pada masanya tergila-gila sama dia. Ngga cuma dalam hal aktor/aktris. Jangan harap gue akan pernah ngebela Manchester United. Sampe detik ini gue benci banget sama tim itu hanya karena pada masanya (dan sekarang masih agak juga sih), mereka tim yang punya nama paling disebut diantara semua tim bola lainnya. Di saat hampir semua orang pilih tim eropa di World Cup, gue bela-belain tim afrika dan asia (walaupun pada akhirnya untungnya ternyata tim non-eropa mainnya GAHAR bos hihi..). Dari tim Jepang belum punya gigi, gue udah bela mereka abis-abisan sebelum akhirnya mereka juga jadi salah satu tim favorit dunia akhir-akhir ini.

Bedanya sama Lushka..gue kalau udah sempet jadi minoritas yang ngefans sama sesuatu terus tiba-tiba si "sesuatu" ini jadi kesukaan banyak orang, gue bukan ilang rasa sama si "sesuatu". Gue bakal kesel berat sama orang-orang yang baru melek. Gue kesel sama orang-orag yang baru jadi suporter Jepang atau Korea , gue kesel sama orang-orang yang baru suka sama hoobastank atau semisonic. Pokoknya gue duluan, itu punya gueeee...hahahaha...ga kurang childish apa lagi coba? Kalau sampe gue suka sesuatu yang disukain orang banyak, si "sesuatu" itu harus bener-bener berkesan dan worth it.

Tapi itu dulu. Sekarang sih nyisa dikit-dikit aja. Gue rubah dari kesel sama orang-orang yang baru melek, jadi belagu karena gue yang suka dan tau duluan hahaha...penting ngga sih jadi minoritas untuk hal-hal sepele? ngga kan? yang matters itu hanya lo suka atau ngga. That's it.

Jadi, note to self: Pro-minoritas bisa jadi bikin ngerasa keren tapi kalau berlebihan bisa kekanak-kanakan. =P

psst..lagian Mas Leo kan sekarang udah gendutan tuh..tua dikit dia bisa mirip banget sama Jack Nicholson. Jadi kalo cewek-cewek masih pada suka, artinya ngga cuma karena tampangnya aja huahahaha...

3 komentar:

Lushka mengatakan...

Hahahaha. Kenapa yaaa aku gitu yaaa.
Kegedean pride. hihi.
Well, thanks udah ngingetin Bucuuun. =))

AL mengatakan...

Hyaaa, JTT sama Devon Sawa! Muka-muka poster yang pernah memenuhi dinding kamar gua itu sebelum diganti sama Madame Curie, Einstein, dan Stephen Hawking.. Ya ampun, gua norak abis! Kayaknya gw setuju hampir semua kalimat disini. Sempet kaget banget kalo Leo ternyata pernah main film yang bagus banget, kualitasnya jg bagus, di What's Eating Gilbert Grape tahun 1993 (gile jaman gw SD!) dia jadi anak berkebutuhan khusus. Main bareng Johnny Depp juga.

Mithya mengatakan...

Hahaha..waa pernah naro tampang mereka di dinding? oh so very 90's gue juga pernah sih..tapi boyband gitu hahaha

gue belum nonton tuh filmnya yang itu. Nanti cari tau deh.

Asiikk...ada yang setuju hihi