Laman

Selasa, 23 Oktober 2012

Emosional = Lebay?

Dulu gue selalu menganggap orang-orang yang emosian itu lebay. Gue ngerasa gue orang cukup waras untuk selalu bisa ngontrol emosi.

Marah-marah itu memalukan buat gue. Apalagi in public. Gue orangnya cenderung cengengesan di banyak hal. Ya sumbu gue pendek, cepet kebakar, tapi ga sampai jadi boomerang buat gue terus di cap "Lushka pemarah", "Lushka ngambekan". Gue tipikal lem diantara temen-temen gue, phlegmatis bener. Maunya damai, kalau bisa diselesaikan dengan aman , tentram ngapain ribut?


Lalu, setahun ini, gue mengalami mental breakdown. Mungkin gue udah nyimpen terlalu banyak hal, mungkin gue nganggep enteng semua masalah atau cenderung gue dorong jauh-jauh tapi ga pernah selesai.


Analoginya, lo punya sampah, tapi karena ga tau mau dibuang kemana, lo simpenlah di kolong tempat tidur. Ga keliatan emang dari pandangan. "Ilang". But then, bertahun-tahun itu lo lakukan, ternyata si sampah sudah membusuk, bertumpuk dan bikin ga enak tempat tidur lo. Yang lama-kelamaan mengganggu, karena mau ga mau, lo musti ngeliat, kalo sampahnya masih ada.

Semacam itu yang terjadi sama gue. Ngaruhnya banyak di kepribadian gue, yang paling gue tengarai (haseek) perubahan mood yang sangat cepat,  kalau ada apa kecil, alahiyum busyet rasa sakit hatinya. Gue sulit untuk mentolerir orang. Ga bisa terima abu-abu. Kalau udah bilang "iya" ya itu udah valid, harus jadi "iya". Kalau engga ya engga. Ga bisa nerima janji dengan bilang "liat aja entar". Mendingan lo bilang, "gue ga bisa". 


Kadang kalau lagi lurus, gue bisa ngetawain diri gue sendiri. Ih lebay amat jadi manusia. Bentar-bentar ngambekan. Tapi serius ya bok, gue sih ga ngarepin lo ngerasain yang gue alami. Rasa kecewa orang yang katub emosinya ga bener itu mengerikan. "kaya ada batu gede banget, bercokol di dada lo. Susah nafas. Mikirnya negatiiif melulu : suicidal, ngedorong orang jauh-jauh (mutusin pacar,kabur dari keluarga, resign, kabur dari teman, ngebakar rumah *hehe, engga deng ).

Baru detik ini gue nyadar, setelah gue mengalami jadi orang ngambekan. Gue kenal beberapa orang yang udah secara sepihak gue judge memiliki katub emosi yang buruk. Gue mikir jelek tentang mereka.


Tapi gue ga mikir, kenapa mereka jadi kaya gitu, gue tau mereka "sakit", tapi seringnya gue ga punya toleransi buat memahami "rasa sakit" yang mereka punya.

Ada orang-orang yang memang punya kepribadian buruk (ha ha) tapi bukan ga mungkin kalau sebenarnya lo bisa lebih memahami mereka, at least ga buru-buru menghakimi, "dasar pemarah". Emang jadi pemarah itu enak? Sumpah ga enak lho marah-marah itu. Ga bisa mikir logis, energi abis, pun setelah itu masih ada "kerusakan-kerusakan" yang musti lo benerin.

Tulisan ini sebenernya lebih ke terapi buat diri gue sendiri. Nyoba ngeliat masalah dari perspektif yang berbeda. Belajar lagi paham, manusia masing-masing punya masalah dan kemampuan orang untuk merespon masalah itu beda-beda (karena karakter, back ground, etc), sekaligus reminder buat gue, sebrengsek-brengseknya setan emosi ini ngebawa gue, masih banyak orang-orang yang ga capek nyoba ngebantuin gue.

Mereka ini oksigen gue, kalau udah megap-megap, mereka yang bantuin gue nafas lagi.  God Bless you all, guys. 

Tidak ada komentar: