Laman

Rabu, 30 Oktober 2013

Banteng inside me.

Gue mau sharing, etapi ya sebenernya ini postingan buka aib ya. hihi
Ini lagi-lagi tentang trait negatif gue.
Kalau dulu, gue bisa ngeklaim gue adalah manusia yang tenang, bijaksana, sabar dan tabah menjalani hidup. 
Ni ya,  dulu gue kalau marah akan diem . Menenangkan diri. Kemudian mencari solusi, kenapa gue marah dan bagaimana supaya ga marah dan terulang lagi.
Sekarang. 
Please jangan tanya. Jangan. Ntar gue marah.
Maksa banget sih lo?! mau tau banget?! HA!!

Ya kurang lebih gitu, sumbu si dari dulu emang pendek tapi outburstnya beda.
Mungkin karena umur gue nambah banyak, jadi makin ga takut sama orang. hihi. (bisa lho ini)

Gue dulu (sampai sekarang) nganggep orang marah-marah ga kontrol seperti teriak-teriak, banting-banting itu memalukan. SANGAT MEMALUKAN.
Makanya (dulu) sehebat apapun marah gue, kalau cewe-cewek pada naikin suara melengking, gue justru akan merendahkan suara gue dan menjadi tenang dan dingin. 
Datar dengan pandangan mata melecehkan. Nangkep kan. 
Jenis marahnya psikopat. haha. (ngarang sok teu)

Dulu gue mutusin salah satu mantan karena dia bikin gue marah dengan kategori ga kontrol. Gue meninggikan suara. Di depan umum.
Di parkiran yang sebenernya sepi. Tapi buat gue itu udah engga banget.
Gue ga punya toleransi berarti sampai gue ga bisa ngontrol diri.

*kenapa gue terlihat sangat uptight yak*

lanjut.
Hubungan gue kelar. 
Terus beberapa tahun belakangan ini kondisi mental gue memburuk. Mood swings parah. Katub emosi bocor. 
Ya salah satunya di bagian marah-marah itu.
Di satu peristiwa jahanam, gue mengalami frantic histeria (ini istilah gue buat sendiri. Jangan protes, nanti gue marah)
Keluar deh tu banting-banting barang. Badan gemetar tapi bukan karena meriang. Tangan mengepal. Aku mengHULK. 
Agak lama buat ditenangin.
Itu batasan paling mengerikan gue marah.
Trauma dan kapok. Sekarang kalau inget masih lemes - gemeter dan malu.
Ya udah lah ya, gue bilang ke diri gue sendiri.
Ngalamin juga kan lo marah-marah kaya orang gila.

Makin kesini, makin better, thanks untuk support dari orang-orang tersayang.
Gue pikiiiiir, peristiwa jahanam itu adalah satu-satunya emosi negatif paling mengerikan yang akan gue alami. 

Ternyata tidak, Jose.
Kalaupun peristiwa ini tidak mengerikan  ini menggelikan.

Aku marah-marah sama tukang rujak.
He eh. Tukang rujak.

wkekekekeke.

Jadi ceritanya gue baru pindah kerja, adaptasi dan setelah 2 tahun di kantor lama gue berasa liburan, sekarang baru berasa kerja. hihi.
Hari itu capek deh pokoknya.
Emosyong.

Eh gue tanya dulu ya, rujak abang-abang daerah lo berapaan?
Di Jakarta udah Rp 10rb'an. Itu juga masih kaget-kaget kita. Giling. Dulu sepuluh ribu udah bisa buat arisan rujaknya.

Nah sore itu. pulang kerja, gue dititipin C (my gf) beli rujak. 
Biasanya deket Alfamart seberang kost ada. eh ternyata tutup. Berhubung akika udah berjanji, muter dulu lah gue.
Dapat. Di depan satu warung sunda-sundaan. Ada gerobak rujak buah potong tapi kayanya buahnya ga lengkap. Nanya C, katanya ga papa. Ya udah.
Gue ga turun dari motor.  Cuma teriak "bang. Satu!" sambil mengangsurkan lembaran lima puluh ribuan.
Sambil tetap nangkring aku menanti, helm tetap dipakai.

Tak lama berselang, setelah si abang melakukan transaksi tukar menukar pecahan uang dengan abang tukang rujak ulek datanglah dia ke gue.
Membawa rujak dan kembalian.

Rujak yang tiny winny bity dan uang tiga puluh lima ribu.

THE FOG!
Gue mendidih seketika. RUJAK LIMA BELAS RIBU! DI ABANG-ABANG!

Suara gue melaki-laki "ABANG!!! yang bener jualan lo! gila lo ya ngasih harga!! rujak lima belas ribu!!mana ada!!!!! GILA LO!!"

Abangnya jiper. dia hadap kanan, uwek-uwek tangannya sendiri.
"tapi biasanya juga segitu..mba"

Gue melotot , otak lagi mikir. ini mau lempar helm apa tebalik-tebalikin gerobak. 

Kalau bisa gue jabarkan kondisi fisik gue adalah : 

Mata memerah, nafas memburu, dada naik turun, hidung kembang kempis.
kaya pelem-pelem kacangan, dimana si jagoan marah karena tunangannya diperkosa tentara penjajah.
hahaaha

Bagusnya gue adalah seringnya di situasi apapun, masih ada yang bisa gue ketawain.
Gue sadar gue lagi lebay marahnya. itu ga bisa gue kontrol.
Tapi sisi badut juga lagi cekakan menyadari gue lagi ajaib dan menyuruh gue cabut dari abang rujak.

Sampai kost, buka pintu.
C kaget ngeliat gue. Mendengus-dengus, idung kembang kempis, pundak naik turun terus nyerocos soal abang rujak

Gue diketawain, 
Gue sambil marah jadi ketawa juga.
"Kamu kaya banteng"

hahahhaa.
Pernah ga lo jadi banteng?




2 komentar:

Anonim mengatakan...

Yang jarang marah terus marah itu menyeramkan, benarlah itu..

Yang suka bercanda terus tiba-tiba matanya memincing bikin merinding, benar-benar bikin pengen kabur.

Blue :D

AL mengatakan...

Sampe sekarang, gw gak bisa tuh gitu. Kalo marah, biasanya gw cuma bisa diem, walau hati menggelora :p Gak tau kenapa. Pengen juga bisa marah meledak kayak gitu, hehe.. Tapi sekarang kalo lagi emosi gw tinggal ke dojo aja gebukin dan bantingin sasak atau orang2 :p