Laman

Kamis, 23 Juni 2011

Faith is our own personal matters

Tadi baru dikomentarin sama Lushka, "Kalau sama kamu mah urusannya main dosa". LOL yeap, gue sadar banget makin tua ternyata gue malah makin..umm..religius? ngga jadi buta konservatif dan ekstrimis untungnya tapi hal-hal basic tentang keyakinan adanya tuhan dan Dia ngejaga kita setiap saat dalam keadaan baik maupun buruk. The ultimate power yang mengatur segalanya dan ngga perlu kita, makhluk yang dia ciptain sendiri untuk recok ngurusin Dia balik.

Komentar Lushka muncul waktu gue cerita ngerasa agak dimainin sama supir taksi. Rute perjalanan gue rada muter-muter ketika menuju Senayan city. Tapi alasannya untuk menghindari macet. Emang sih Alhamdulillah rute yang dia kasih ngga macet. Tapi kan mau ngga mau gue bertanya dalam hati, kalau gue pake rute biasa, emang saat ini rute itu macet? Gue udah kasih ancer-ancer yang lazim dimengerti tukang taksi biasa kok, tapi dia inisiatif muter-muter. Lalu pada akhirnya gue bilang dalam hati untuk nenangin diri "Kalau memang niat dia baik, alhamdulillah gue dibantuin. Tapi kalau niat dia buruk, dia dapet uang haram dan ngga akan pernah maju" that simple. Hahaha..iya, emang terdengar seperti sedikit menyumpah di akhir kalimat, tapi gue beneran ikhlas kok dan beneran berpikir urusan gue sama si taksi selesai setelah gue turun sampai di tujuan dan kasih uang.

Ini ngga kali pertama hal kayak gini muncul. Kalo Lushka nanya tentang adanya uang imbalan dari kantor, kadang-kadang dia nanya baiknya dan artinya uang imbalan itu apa. Gue pasti jawabnya ngga jauh-jauh dari moral dan iman. hahaha...

Terus gue mikir lagi, sepertinya masalah urusan agama kayak gini yang bikin gue dan Lushka juga cocok. Kita beda agama tapi kita menekankan bahwa kita sama-sama agama samawi. Tuhan kita satu, hanya saja kita memilih aturan dan cara yang berbeda yang dalam menjalankan keyakinan kita. Kenapa perlu diributkan? Gue dan Lushka juga sering saling diskusi tentang perbedaan dengan tujuan saling memahami satu sama lain dan belajar tentang ilmu baru.

Tau ngga kalau salah satu faktor kebahagiaan teratas dalam hubungan adalah persamaan keyakinan? Dalam hal ini, gue dan lushka yakin ngga ada yang perlu disalah-salahkan dari keyakinan kami berdua. Semua ajaran keyakinan mengajarkan kebaikan. Inti dari hidup adalah menjadi manusia sebaik-baiknya dan menghargai serta berguna bagi orang-orang di sekitar kita. Apakah kamu setuju, Lushka?

BTW, gue udah lama banget ngga ngeblog, tampilan dashboard blogger keren juga sekarang haha...APA KABAR TEMAN-TEMAN??

1 komentar:

Lushka mengatakan...

saya setuju, rekan Mithya. =))
pasti kebawa thesis, jadi berbahasa baku baik dan benar. hihi

Iya, yang bikin nyambung itu karena basicnya kita pinter. hihihi *apa siiih,minta ditoyor banget yaa*

mwah. ayo ngepost lagi kamu. awas kalo maen Cafe World melulu.