Laman

Senin, 30 Maret 2015

Midnight lil note

Salah satu hal yang paling ngebuat gue ngerasa bersalah ke Nyokap adalah karena dia ngga pernah berhenti nyoba untuk deketin dirinya ke gue. Dia ngga berhenti minta gue hang out sama dia, entah itu sekedar di depan TV atau jalan bareng ke mall. Every time she comes to my room and I said "no", it does hurt me too.

Jangan kira gue ngga deket sama nyokap. Kita jalan bareng sering banget kok. Tapi trivial banget buat gue. Dia bisa cerita panjang lebar tentang segala masalahnya, dan gue bersyukur dia bisa percaya kalau gue pendengar/pemberi nasihat yang baik. Sayangnya keadaannya ngga timbal balik. Gue mau menempatkan diri gue sesuai dengan tingkat kenyamanan dia atau belajar diam walaupun gue ngga setuju. Dia ngga bisa.

Gue dan nyokap punya kepribadian yang bener-bener berbeda dimana dia ngga bisa ngerti kenapa gue ngga kayak seperti anak cewek kebanyakan atau mungkin seperti yang dia harapkan. Dia ngga ngerti kenapa gue bisa ngga perduli dengan belanja pakaian, sepatu atau tas. Dia ngga ngerti kenapa andaikan ada hal-hal yang gue suka pun, ngga persis sama dengan imajinasi dia apa yang "anak perempuan" seharusnya suka. Padahal gue tomboy atau butch juga ngga segitunya kok. I do feel comfortable being in between.

Terlebih, karena gue tau dia ngga akan pernah bisa nerima kalau gue Queer. So when it comes down to it, I don't really wanna be around people who can't accept me for who I am. Because I like who I am.

6 komentar:

Anonim mengatakan...

Kak,mau tanya ni y,ada nih teman aku yang kayak nya udah frustasi bgt,dia putus sama pacarnya udah lama tp dia masih sayang,lama kelamaan dia di buat mantannya kayak babu antar jemput ambil ini ambil itu,tp dia ngga di hargain cuma jd antar jemput,setiap di chat mantannya ga pernah mau bls tp buat status dan ganti dp bsa,terakhir mantannya blg kalau teman aku tu yg ga tau diri udah di suruh jauhin tp ga mau dengar skrg teman aku tu frustasi berat,bisa kasih saran ga kak? Secara kakak udah dewasa aku bingung harus bantu apa secara dia masih sayang banget sama mantannya

Mithya mengatakan...

Wah, gue ngga yakin bisa bantu banyak dengan ngasih saran aja. Tapi memang sepertinya lo harus bisa bantu temen lo untuk bilang ke dia kalau dia harus bisa lebih menghargai dirinya sendiri. Kalau mau terus sayang sama mantan sih silahkan aja, ngga ada yang ngelarang. Permasalahannya kan dia mau dimanfaatin. Sayang dengan seseorang kan bukan berarti bisa dipake kayak budak.

Mungkin dia pikir ngga akan ada lagi orang lain yang akan bisa gantiin si mantan? Padahal pasti ada. Liat aja sekeliling dia, gue rasa hampir ngga ada orang yang cuma pacaran sekali seumur hidup hehe..

Lo harus berani tegas sih sama temen lo. Bilang sama dia, coba sempetin untuk mikirin kebutuhan/kesehatan dirinya sendiri. Kalau sampe frustasi untuk tetep berhubungan dengan orang yang ngga perduli sama dirinya, buat apa? Bisa hemat perasaan, waktu sampe biaya kalau dia mau berhenti dipake secara cuma-cuma. Mending waktunya dan perhatiannya dikasih ke orang yang berhak dapet =)

Untuk tetap di hubungan yang hanya bikin stres itu bener-bener buang-buang waktu. Baik itu persahabatan maupun pacaran.

Gue ngga suka ngasih saran yang ini, tapi kalau memang dia ngga bisa nahan diri ngebales text/angkat telpon dan ngga masalah diinjek-injek harga dirinya, mungkin dia harus blok nomer si mantan di WA, path, FB, atau HP. Maaf ya, tapi mantannya sepertinya bukan orang yang baik dari apa yang lo ceritain, dan temen lo ngga perlu mikirin apakah ngeblok si mantan akan nyakitin perasaan dia.

Dia juga mungkin takut karena gimana pun juga, move on dari mantan itu sakit dan ngga enak banget. Tapi sakitnya suatu hari akan berakhir, daripada terus-terusan secara sadar dan aktif dia yang bikin dirinya sakit hati terus dengan ngikutin semua keinginan mantannya yang ngga perduli sama dia.

Again, ingetin dia terus kalau dirinya lebih berharga dari sekedar supir atau ojek delivery =) mereka aja dibayar duit hehe

maaf ya ngga bisa bantu banyak..

Anonim mengatakan...

Wah keren ni kakak keliatan bgt dewasa nya maksih ya kak!

Anonim mengatakan...

Dia selalu blg kak"lo ga ngerti perasaan gw,cuma dia yg bisa buat gw ngerasain cinta" itu tuh kak yg buat aku bingung sendiri

AL mengatakan...

Waduh, itu sama banget dengan hubungan gw ke nyokap. Gw juga gak punya kesamaan dengan nyokap. Bokap gw tipikal kutubuku kerjaannya jadi relawan, nyokap pengusaha. Gw plek bokap banget sifatnya. Cukup lama sampe kita seakan membuat kesepahaman yang tak terucapkan. Sebelumnya bertahun-tahun, haduh kalo inget rasanya pengen shalat tobat, dah! Tapi untungnya, anak perempuan nyokap ada 3. Dan 2 yang lain sifatnya sama. Jadi nyokap gw gak pernah berusaha minta gw hang out bareng. Haduh, bisa suteres gw, hehe..

Mithya mengatakan...

@Anon: bearti yang gue bilang bener. Dia pikir ngga akan ada yang bisa gantiin si mantan. Diingetin aja perasaan cinta-nya sia-sia. Terserah dia kok tapi gue yakin nanti juga temen lo akan sadar dan capek sendiri. Masih banyak ikan di laut =)

@Al:haha nice to know that at least nyokap lo masih punya sodara-sodara lo yang lain untuk hang out tanpa ribut. Tapi sekarang udah saling ngerti kan? Udah umur hahaha yang penting nyokap tau kalau dia disayang sama kita sih. Tul?