Laman

Sabtu, 17 April 2010

PKL 143

Acara detto tadi malam ternyata berujung dengan keadaan yang tidak menyenangkan dan cenderung mengkhawatirkan. Ngga, kami ngga sampe digrebek sama pasukan Satpol PP atau FPI Ko (Alhamdulillah...hehe). Tapi dari acara ketawa-ketawa bareng sambil makan, berujung dengan acara muntaber Lushka.


Kita sebut aja warung ini dengan nama PKL 143. Sampe di PKL 143 ini sekitar jam 8 malam. Ceritanya mau coba-coba tempat baru. Tempat ini merupakan salah satu tempat yang berusaha ngumpulin berbagai macam PKL dan mau usaha jadi tempat gaul malem kayak kemang foodfest. Bahkan mereka menawarkan semacam live band yang NB: penyanyinya adalah pengunjung sendiri yang cukup PD dengan kualitas suara mereka. Yah, terus terang kami memang udah cukup bosen makan di mall. Udah gitu pengalaman beberapa hari yang lalu makan di PKL bubur ayam bener-bener bikin kami sumringah. Gimana ngga, kami pesen 2 mangkok bubur ayam, satu es teh manis, satu air jeruk hangat , dan 4 tusuk sate kolesterol (usus, telur puyuh, ati, ampela) and guess how much it all cost? DUA PULUH RIBU saja. Ckckck...mata gue langsung melotot sambil kedip-kedip penuh arti sama Lushka waktu dikasih tau abangnya harga total pesanan kami (gimana caranya tuh melotot sambil kedip-kedip =D). Selama perjalanan naik motor ke PKL 143 itu sebenernya Lushka udah minta dipijetin punggungnya karena ngga enak badan. Udah cukup sering sih dia masuk angin kayak gitu dan gue ngga pernah harus terlalu khawatir karena dalam waktu singkat Lushka akan ngerasa baik lagi.

Sebenernya ini bukan kali pertama kami menjajaki warung-warung pinggir jalan. Pokoknya policy acara detto kami berdua adalah policy asas konsumerisme banget: mendapat untung sebanyak-banyaknya dari pengeluaran yang sedikit-dikitnya. We spend much only on big events like birthdays or yearly anniversarry. So, kami berniat menjajaki PKL 143 ini dan duduk di saung terjauh dekat pojok. Lumayan kan bisa pacaran ketutupan dinding bambu hehehe...*background musik pasang “surti-tejo”*

Baru duduk beberapa menit, kami langsung didatangi 2 orang SPG minuman-yang –dulu-beralkohol-sekarang-jadi-minuman-energi-bersoda. Katanya produk ini lagi promo dan kami bisa dapet 3 kaleng hanya dengan membayar lima belas ribu rupiah. Lushka sih ngga mau, tapi gue pikir ya sudah lah ya..katanya promo. Setelah dibeli, Lushka bilang mana mungkin satu kaleng harganya 5ribu kalo promo -_- ah...saya merasa bodoh..mungkin karena ada undian dapet handphone dan semacamnya..-_- ah..berasa main togel...

Lushka memesan makanan soto mie kikil dan minum thai ice tea. Gue pesen soto betawi. Belum makanan gue selesai, Lushka udah menghabiskan soto kikilnya dan masih kelaperan. Tujuan invasi dia berikutnya pastinya soto betawi gue. Jadi gue saranin beli makanan aja lagi kalau emang masih bener-bener laper. Biasanya kalau ngga terlalu laper, Lushka icip-icip makanan gue juga udah cukup. Tapi ternyata Lushka beneran laper dan memesan roti cane kari kambing. Gue padahal udah kenyang tapi pengen banget makan roti cane coklat keju (ini contoh yang buruk ya anak-anak..jangan ditiru. Kata Nabi Muhammad berhentilah makan sebelum kamu merasa kenyang. Bukan makanlah lagi kalau kalian sudah merasa kenyang -_-). Makan ronde dua pun dilanjutkan. Waktu itu Lushka udah bilang kalau perutnya mulai ngga enak dan butuh ke kamar mandi. Roti cane dan thai ice tea-nya ngga dia habiskan tapi kari kambingnya ludes. “Pesta” ngga berhenti sampai disitu. Melihat menu shisha, gue yang belum pernah nyoba jadi penasaran. Lushka juga berkali-kali bilang “Ini malam bebas!” hmmm..So for the sake of memuaskan rasa ingin tahu, kami pesan lagi satu shisha aroma mint. Sejauh itu kami masih tetep ketawa-ketawa sambil menghisap shisha. Sepanjang malam “live band” dibelakang kami rata-rata dinyanyikan oleh para pengunjung yang nyanyinya lebih parah dari kontestan terburuk audisi indonesia idol. Lushka juga ngga berhenti menghirup shisha dalam-dalam karena seneng main jauh-jauhan niup asep =D. Padahal gue sendiri setiap asep bara-nya nyampe di ujung tenggorokan udah batuk-batuk karena ngerasa perih. Sesekali Lushka liat beberapa tikus got riang gembira bercanda berlari-lari berkejar-kejaran penuh cinta layaknya shakhrun khan dan kajol di film kuch kuch hotta hai.



Akhirnya sekitar jam 22.30, gabungan berbagai macam makanan, minuman, shisha, tikus kuch kuch hotta hai dan live band ancur, berhasil memperparah keadaan Lushka yang dari awal udah ngga enak badan. Lushka lari ketoilet dan sesi 1 muntaber terjadilah. Balik-balik ke saung Lushka cuma bisa rebahan di pangkuan gue lemes. Setelah 10 menit di posisi itu, dia lari lagi ke belakang saung untuk sesi 2 muntah. Serius gue mulai panik disitu. Muka Lushka udah abu-abu pucet. Gue buru-buru beliin air mineral botol dengan niat mengurangi rasa mual Lushka.


Gue nunggu Lushka sampe bisa berdiri lagi dan kami pun memutuskan untuk pulang. Tapi lagi-lagi waktu Lushka baru mau pake helm, Lushka lari keluar dan muntah di got pinggir jalan. Aaaahh...gue beneran bingung harus ngapain. Seluruh isi perut Lushka at that point udah terkuras habis. Lushka akhirnya duduk di pinggiran parkiran cuma bisa diem tertunduk lemas. Gue pun inisiatif beliin teh anget dan nyebrang jalan ke mini supermarket untuk beli obat tolak angin. Baru gue sodorin si obat tolak angin, kantong plastiknya disamber Lushka untuk muntah lagi sesi keempat -_-....haihhh...perasaan gue udah ngga karuan. Jam udah nunjukkin jam setengah 12 malam, Ratu udah nelpon ngomelin gue yang belum pulang-pulang, gue takut Lushka ngga mampu pulang naik motor, gue ngga mau ninggalin dia pulang duluan walaupun katanya ngga papa, gue ngga yakin apa Lushka perlu pulang naik taksi dan ninggalin motor di tempat itu..I feel so helpless!

Akhirnya setelah Lushka ngerasa lebih baik, gue paksa dia untuk minum teh anget dan obat tolak anginnya. Butuh waktu untuk dia bisa berdiri lagi bahkan nganterin gue pulang. Padahal gue udah bilang it’s fine kalau gue harus pulang naik taksi karena lokasi PKL 143 ini hanya berjarak 10 menit dari rumah gue. Keajaiban banget deh setelah muntaber kayak gitu Lushka masih bisa nganterin gue pulang kerumah dan pulang kerumahnya dengan selamat walafiat. Karena dia ngga sehat walafiat.

Hari ini Lushka gue TITAH untuk istirahat seharian. Dia juga udah harus beli beberapa jaket motor yang beneran bisa nahan angin, karena kalau yang bagus lagi dicuci dia harus pake jaket tipis. Gue cenderung curiga badan Lushka kurang fit untuk naik motor terus-terusan kayak gini. Jakarta panasnya ampun-ampunan pula bulan ini. Thank God this happens on weekend jadi Lushka bisa istirahat. I just wish orang-orang rumahnya bisa lebih punya perasaan dan ngga nyuruh-nyuruh Lushka ngurus tetek bengek pekerjaan rumah yang berat dulu.

Have a nice rest, sayang. I’m holding you here while you’re sleeping.

4 komentar:

Lushka mengatakan...

aaaaaa, ayang. Aku ga mau lagi sakit kaya gitu, rasanya baj*ngan betuuul. Huks.
Untung kamu sabar, sigap dan setia =)
Makasih dan maaf udah bikin khawatir, sayang.

Love you. =)

Lushka mengatakan...

aaaaaa, ayang. Aku ga mau lagi sakit kaya gitu, rasanya baj*ngan betuuul. Huks.
Untung kamu sabar, sigap dan setia =)
Makasih dan maaf udah bikin khawatir, sayang.

Love you. =)

Lushka mengatakan...

aaaaaa, ayang. Aku ga mau lagi sakit kaya gitu, rasanya baj*ngan betuuul. Huks.
Untung kamu sabar, sigap dan setia =)
Makasih dan maaf udah bikin khawatir, sayang.

Love you. =)

jumiii mengatakan...

Yue syndrome-nya Lushka parah beneeerrr. Apakah efek masuk angin? :-D
Jaga kesehatan Lush. Ingat resolusi 2010 harus hidup sehat.