Laman

Sabtu, 01 November 2008

Nista oh sungguh nista…


*gossip mode on*. Mithya, kamu berdiri di pojok aja! Dan jangan nyengir!!..hehehe
Ga deng Ayangggg..kamu boleh ngapain aja, asal ga bugil2an..porno! udah ada UU’nya thu, aku ga ikhlas kamu ketangkep. Hihihihi

By the way-any way- buss way….
Gue mau curhatttt…Gue tadi diketawain Mithya, gara-gara gue cerita kalo tadi gue lunch bareng Boss dan teman2 kantor. FYI, si Pak Boss ini emang lumayan murah hati ama gue, dduh tak usah kusebutkan apa saja kebaikannya, Mithya thu sampe curigesyen ada udang dibalik batu (kenapa batu sihh? Emang udang sembunyi di batu? Halah..ga penting).

Jadi tadi sambil makan dan ngobrol ngalor ngidul soal science (iya ini orang hobby membagi pengetahuan – dan kebetulan gue bisa banget pasang muka bego dan tertarik dengan segala petuah bijaknya hehehehe) Pluuuuss…gue juga mantan sekretarisnya dia yang paling lama bertahan, jadi dianggap gue cukup mengerti dia.Gue berasanya dia suka nganggep gue kaya anaknya.

So, dari cerita segala macam technology dan penelitian anaknya (anak sulung, cewe dua tahun lebih muda dari gue, sekarang ngambil beasiswa master di German dan udah dapet lab sendiri, canggih.). Dia ngeh kalo gue pesen chicken curry..nah makin lah dia ngerasa gue anaknya…”oh, itu chicken curry ya?..Ratri (anaknya yang sulung) juga suka banget ama curry..padahal saya dan ibunya ga ada yang suka makan curry”..Kayanya juga ditambah dia tau gue udah jauh dari ortu dari lulus SD, mirip ama si Ratri. Bahkan kalo Ratri kepisah negara, gue kan cuma pisah kota.

Kayanya tadi dari bersepuluh orang yang duduk di meja makan, yang ngobrol tek-tok cuma kita berdua hehehehe…Udah ni, selesai makan, beli JCO dan Breadtalk buat sekantor. Balik ke kantor. Sampai kantor, baru sebentar, kita meeting divisi.
Ber-8.

Kelar meeting, semua bubar, gue balik ke meja, telepon di meja bunyi, dari ext 105, sekretaris direksi, gue dipanggil ke ruangan si Boss. Yaaaaah, baru juga duduk.
Turun ke bawah, sekretarisnya mouthing “udah ditungguin..buruan”. Masuklah aku.

Duduk di kursi depan dia, ternyata dia udah siap-siap mau cabut.
“Eh, gini Lush…saya ga mau gimana-gimana…”.
waddduh, kenapa ni, dalam hati gue.
“Saya perhatikan, rambut kamu mulai menipis yaaa….”
*dzzziiing……gue megang ubun-ubun…nyengir-nyengir ga jelas..’hehehe..iya Pak”
“Si Christa (anaknya no.2) juga sama, gini kamu pergi ke Erha, buat perawatan..Memang, pasti butuh waktu…juga biaya. Tapi kamu pergi saja, nanti biayanya saya ganti…”
“Iya Pak… makasih”
“Ya udah, itu saja..Kamu tau kan Erha dimana? Yang deket aja”
“Iya Pak..makasih”

Keluarlah kita bersama…gue malu campur seneng..Oh rambutku, kau sungguh nista!!!

Sampe di meja cerita ke Mithya, dia malah ngakak…di sela-sela cewawakannya dia bilang, dddoh kaya pacaran ama Bapak-bapak “perut ndut, pala botak”…kurang ajarrrrrrr.!!!

Tidak ada komentar: