Laman

Sabtu, 07 September 2013

Self Esteem

Minggu ini salah satu temen kantor gue ke kantor dengan rambut baru, kruwel-kruwel. Bagus gitu.

Selama ini kita selalu ngeliatnya rambutnya lurus bondingan.

Rules diantara cewe itu ya, kalo udah muji berarti ya beneran, apalagi diulang-ulang. Itu yang kita (gue dan temen-temen cewek lainnya) lakukan. "ih jie, rambutnya baru, abis dari salon yaa".

Yang dipuji malah salting, jadinya ngiket rambut, sambil bilang "ah kriting gini, kribo", terus kabur.

Di lain waktu, pas lagi ngumpul di kubikel gue, sambil ngobrol, gue muji (lagi), "rambut lo bagusan gini tau, daripada lurus kemarin, rusak kan kalo dibonding terus". Dan akhirnya terbongkar  ternyata rambut kruwel-kruwel itu rambut aslinya.

Temen gue yang lain langsung ekstrim reaksinya "ah begooo looo, ini baguuuus. Ngapain lo catok segala? Lo bonding, hair extension gitu. Begoo". Gue manggut-manggut (baca: membenarkan, tapi dalam hati). Hihi.

Pas pergi bareng, si temen cerita, dia usaha ngelurusin rambut dari SMA, dari SD sampai SMA rambut kruwel-kruwelnya itu ga pernah dilepas, selalu dikuncir. Alasannya? Malu.

Malu karena dulu waktu SD dia suka diledekin "yang kribo kaya kebo", kebetulan dia sekolah di tempat mayoritas cewe-cewenya berambut lurus tergerai, karena dia beda so she's easly been picked up. Itu bikin dia malu, hingga akhirnya malah memutuskan merusak meluruskan rambut pas SMA. Jaman itu masih smoothing – rebonding masih mahal, pengorbanannya keriting papan demi bisa diterima di pergaulan /  sosial. Since then, dari SMA sampai sekarang umur 27, dia baru ngebiarin rambutnya tanpa paksaan buat lurus.

Sedih ya.Padahal rambutnya sebenernya bagus.

Seandainya temen-temennya ga ngeledekin, mungkin dia ga jadi minderan, cuma gara-gara rambut.

Gue jadi mikir, seberapa banyak manusia di luar sana yang ngerusak dirinya sendiri hanya agar diterima di pergaulan? Itu luka batin anak SD (tsaah) kebawa sampai dia dewasa. Berpengaruh pada kepercayaan diri.

Gue juga pernah ngalamin yang sama. Waktu gue SMP. Gue itu ugly duckling be'ud. Pendek, item, rambut kruwel (juga). Hahaa. See gue juga ga menghargai diri gue sendiri. Eh tapi emang gue jelek deng waktu SMP dibanding sekarang udah jelita gini. (note : jelita menurut gue, keluarga gue dan pacar gue).  Batin gue juga terluka. Halah. Jadiii, di sekolah gue, gue minoritas, yang lain putih-putih, tinggi dan gue item – pendek, tapi gue pinter. Lah.


Di suatu siang, di sebuah angkot sepulang sekolah, tersebutlah gue dan 2 temen gue yang lain di dalamnya, aku duduk di pojokan, ke dua cewe ini ngobrol di sisi ujung dekat supir, sebut saja Santi dan Sinta. Si Santi cerita soal gebetannya, yang menurut gue yaa, itu jelek. Iya biar gue jelek, selera gue ga jelek kali. Pret.

Jadi Santi ini kesel karena si cowo ganjen banget, terus dia bilang gini, "itu yaa, si santo, sama kambing atau sama LUSHKA dibedakin, dia juga mau". Dalam hati gue. WHOT. DIA YANG MAU AMA GUE! GUE SIH OGAH!! . Tapi lil lushka ga sebitchy ini dulu, jadi gue pura-pura ga dengar dan merenung makin mendlep di pojokan dan terjatuh dalam lautan luka yang paling dalam..

Years later, walaupun gue tau temen gue itu asal, dan gue YAKIN, gue bukan kambing, gue kadang masih suka sakit hati. Tapi untung gue juara kelas, jadi mau sekambing apapun, gue punya kelas. OPO.

Berapa banyak dari elo yang masih nyimpen sakit karena ngerasa ga diterima?. Saran gue? Shake it off. Liat Putri, ternyata rambutnya yang dia pikir sumber penghinaan itu sekarang sumber pujian.

Liat gue. Gue bukan kambing ternyata. Dan gue baru keterima kerja di tempat baru. Yiiiiihaaa. Sabtu libuuuuur. Hihihi.

What matter is, you gotta love your self.

Gue tiap hari musti nguncir precil keponakan gue buat ke sekolah. Udah 3 pagi, dia minta kuncir tiga. Dua di kanan kiri, satu di bawah. Di hari pertama, sebagai tante yang pedulian , gue bilang, nanti kamu dibilang orang gila. Tapi si precil tetap pede. Dia bilang kalo diledekin tinggal dicopot  yang paling bawah terus diiket jadi satu. And I admire her guts and her way to bounce from peer pressure. . Besokannya gue tanya pas dia minta kuncir yang sama lagi, temen-temennya komentar apa. Dia dengan cengirannya bilang "bagus kata temen aku, tant. Pada kunciran gitu juga". Hahahaha. sekumpulananakSDgilak.

 

 

2 komentar:

bybyq mengatakan...

Waktu SD gwe sempet bertemen sama anak2 populer di sekolah gue (cie gaulnya sama yang populer...). Tentu aja gue dapet perks nya dong, special attention dari temen-temen lain, tempat duduk strategis di kelas, dll. Tapi jadi bagian klub populer ga enak juga...
Namanya anak SD dan doyan makan, gwe selalu menghabiskan waktu istirahat dengan makan nasi bandeng di sekolah. One day, the queen bee datang menghampiri dan bertanya: "km udah mens belom sih?" Gue godek-godek (gwe ternyata dapet mens pertama 4 tahun kemudian... telat banget yah?). Queen bee bilang lagi,"mendingan km skarang mulai belajar diet, karena nanti setelah kamu mens, kamu bakalan gendut kalo makannya kaya begini terus".

Gue pun memandangi nasi bandeng gue dengan sendu. Namanya anak SD....

Lushka mengatakan...

hahahaha
buseeeeet. itu kelas berapaaa?

hi Bybyq apa kabaar? apa sudah ada precilnya?