Laman

Minggu, 23 Januari 2011

Let's home barbar


Gue baruu aja dapet bbm dari Lushka yang isinya berupa gambar kalau dia baru beli gunting keluaran Jepang, dengan judul mari barbar di rumah. Isi percakapannya gini:]
M: Aaaah ayaaaaaang
M: Jangan mentang2 aq cukur rambut kamu mau ikut2aaann
M: Ini berbezaaaa
L: Hahaha
L: Aaaapa siih
L: Aku ud cukur sblm kamu cukur tauu
L: Aku mau kasih liat itu org jepang nulis barber jd barbar
L: Ah kamuu
M: hehe itu buat rambut kepala bukan?
L: Iyaaa
M: LOL Iya, emg mrk ngomongnya barbar
JADI saudara-saudara! Dibalik perbincangan yang terlihat tidak penting dan absurd ini tersirat inside joke tersendiri, berkaitan dengan kegiatan cukur mencukur gue yang baru terjadi kemarin hehe…mari kita sebut saja mencukur rambut-yang-lain =D
Mohon maaf kalau isi pembicaraan kali ini mungkin akan sedikit tidak nyaman bagi para beberapa orang yang tidak terbiasa, jadi saya mau kasih peringatan kalau saya mau membicarakan sedikit tentang pencukuran rambut-yang-lain.
Gue termasuk salah satu manusia yang sedikit absurd dengan jumlah rambut yang tumbuh di badan gue. Lebat ngga karuan di kepala…..dan hampir botak di daerah-daerah lain di tubuh yang seharusnya ditumbuhi rambut juga. Kayaknya sih diambil semua jatahnya sama kepala hehe. Nah, dengan bangga dan kadang sedikit miris gue katakan, kalau gue ngga punya rambut..umm..ketiak. Hyaa…bahasanya =P Anyway ya..untuk anak usia 12 tahun, ngga punya rambut di daerah ini pastinya wajar. Tapi untuk seseorang di usia gue yang udah..um…mari kita sebut saja “diatas 20 tahun”, ngga punya rambut ini sering jadi bahan untuk temen-temen gue menepuk-nepuk pundak dan bilang “Selamat ya..lo selamat dari kegiatan menyiksa mencukur rambut”.
Weits, siapa bilang rambut cuma disitu kan? Gimana dengan rambut-yang-lain? Hehe..alhamdulillah masih ada, walaupun ngga rame-rame amat juga. Gue bahkan hanya perlu pake gunting untuk ngerapihin. Potong kiri dikit, potong kanan dikit, dan kerjaan gue untuk “mencukur” si rambut-yang-lain ini selesai sudah. Lagipula kan ya, sekedar pengingat, setiap rambut ada di tempatnya kan ada gunanya juga. Mencegah benda-benda asing seperti debu dan kuman untuk masuk. Tapi jangan lupa juga untuk dibersihin dan dijaga supaya ngga malah jadi sarang si debu dan kuman itu sendiri.
Sampai pada suatu hari gue akhirnya penasaran gimana rasanya kalau mencukur habis rambut-yang-lain ini. Akhirnya gue beli juga tuh pencukur import isi tiga harga Rp.10.000. Serius becandaan sepuluh ribu-tiga ironisnya berlaku ngga hanya untuk kaos kaki tapi juga buat pencukur rambut haha.
Walhasil dikarenakan minimnya pengalaman gue dalam hal ini, gue merasa perlu “berguru” dulu sama yang udah pernah melakukan pencukuran rambut-yang-lain ini (alias semua orang diatas usia remaja). Untuk alasan keamanan muka sendiri, gue memutuskan untuk bertanya-tanya sama Lushka gimana melakukannya dengan benar dan ketakutan setengah mati kalau sampai buat luka. Iya, ironis, buat pelaku SI kayak gue tapi takut bikin luka di daerah situ…gile, harta berharga itu. Gue nanya-nanya deh tuh sampe merasa puas dengan jawaban lushka. Hihi..untung pacar gue cewek.
Kalau masalah hasil, ngga perlu dijelaskan disini kali yaa…pokoknya operasi mencukur rambut-yang-lain sukses. Walaupun ternyata gue ngga nyaman dengan kegundulan si lokasi dengan alasan yang ngga bisa gue jelaskan disini tanpa terdengar vulgar..Dan gue bangga banget akhirnya bisa ngerasain yang namanya mencukur rambut sendiri hahaha..psst..kok kegiatan mencukur itu agak bikin adiksi ya..gue bolak balik kamar mandi setiap ngerasa ada yang kelewat dikit =P

5 komentar:

kirei mengatakan...

akhirnya ka mith2 nulis jugaaa.. :)

rigby mengatakan...

•.‧::‧•♡=Dºнå.HåAнåº=D♡ •.‧::‧•, welcome. Buat pemula, kl mulai numbuh gatel lho. Siap2 garpu aja.

Anonymous mengatakan...

hahahahaa. sekalinya mampir blog loe, tulisan yang gw baca super aneh. dasar loe mithya. sama dong gw juga ga ada rambut ketiak. tapi penasaran juga untuk cukur rambut sendiri (biasanya waxing). takut! serem!

Carmen

Mithya mengatakan...

Kirei : Halo Kirei ^^ udah disampein sama Lushka salamnya..makasih ya

Rigby: Siappp!! Gue emang berasa kayak ditusuk-tusuk XD

Carmen: *nutup muka* ampun deeh..iya, kenapa juga lo dateng pas baca tulisan gue yang kayak gini. hahaha..maklum, otak lagi ngga berfungsi dengan baik =P

Lushka mengatakan...

huahahahaha...aku beneran ngakak pas tau Carmen komen.
Ayo lo, B. hihi. At least kalo kalian ketemuan udah punya tabungan topik buat dibahas. hihi. peace and out. =P