Laman

Selasa, 22 Juli 2008

How we meet


Gue kenalan dengan Lushka bulan September 2006. Dia nge-add gue di friendster. Gue yang orangnya emang rese, langsung nanya alasan kenapa dia mau nge-Add gue. Mulai dari situ kita bolak-balik reply message di friendster. Oon banget sebenernya, karena seharusnya kita kalo mo ngobrol bisa aja lewat YM atau email sekalian. Kayaknya sih kita masih sama-sama hati-hati with each other. Bahkan sampe gue lupa approve request dia setelah kita ngobrol lama dan panjaaaaaang banget di message Fs.

Isi conversationnya cuma ngomongin blog gue intinya. Dia juga muji-muji ngga karuan isi blog gue (hahahaha...gombal tuuuh). Nyerempet-nyerempet juga ke hal-hal "miring" waktu dia nanya orientasi gue apa. Dan dia manusia pertama yang gue bisa ngomong secara jujur that I'm a bisexual. Sejarah gue sama hubungan girls-on-girls terlalu panjang dan rumit sampe gue ngga sudi juga kalo sampe harus melabelkan diri ke salah satu istilah orientasi seksual itu.

Akhirnya conversation message berlanjut ke YM (ya ngga, yang?). Gue paling inget sama cara gue mancing Lushka ngasih nomer telponnya. Kayaknya itu sehari setelah ulang tahun dia. Gue bilang kalo seharian gue inget ulang tahun dia, tapi gue nga punya nomernya untuk ngirim selamat lewat SMS. Hahahaha....seriously, gue emang mancing, tapi gue ngga boong juga kalo gue emang pingin SMS Happy Birthday ke dia. Kayaknya sih persis malemnya gue mulai telponan sama Lushka. Kebetulan kita sama-sama punya nomer Mentari yang bisa bikin kita ngobrol gratis selama 5 jam penuh dan 7 hari seminggu, hehehe..masa-masa gila tuh. Ngga kelewat sehari pun gue telponan sama dia. Padahal sama-sama belum pernah liat wujud utuh masing-masing kecuali di foto Fs.

Kita berdua sih kayaknya ngga inget kapan hubungan kita berdua mulai berubah dari sekedar temenan jadi mulai manggil "sayang" :P. Katanya sih secepet 2 minggu ya, yang? Hehehe...

Lalu 6 bulan kemudian yang dipenuhi oleh telponan tiap hari itu, kita bisa ketemu juga akhirnya. Kebetulan nyokap gue harus berlibur ke luar negeri dan gue punya waktu untuk pergi semalem apa pun. Tanggal 12 Januari tengah malem kita nonton film Babel di Sarinah. Abis itu kita karaoke di Inul. Hihihi...jujur itu pertama kalinya gue berani nyanyi depan orang. Sekitar jam 2 pagi di dalem Inul, we kissed for the first time.

Rasanya? Panik! Karena gue juga kaget sendiri. I was aiming at her neck dan tiba-tiba dia ikutan nyium gue, hahahaha... FYI, Lushka itu newbie. Bahkan pantes gue kasih gelar Rookie. Lushka juga saat itu dalam keadaan lagi punya cowok yang udah jadian sekitar setahun. Salah satu alesan lain gue panik adalah that we finally get over "that stage". Dimana kita ngga bisa mundur lagi karena semuanya jadi "real" di luar dunia telpon-telponan itu.

Parahnya (dan sering diulang-ulang Lushka), gue ngga inget sama mukanya Lushka di pertemuan kedua. Padahal kita udah jadian! HAhahaha...maaf ya sayang..maklum...=D

Jadiannya tangal 28 Maret jam 3 pagi di telpon. Setelah gue pancing-pancing selama beberapa bulan. Mana nolak mulu..ujung-ujungnya malah dia yang nembak..hihihi..

The next is a long history. Awalnya susah buat ketemu karena rumah kita kebetulan jauh walaupun sama-sama di Jakarta. Jangan lupa faktor orang tua gue yang paranoid dan ngga tau kalo anak cewek semata wayangnya ini is gay. Lushka juga ngga sebebas itu berurusan dengan orang rumahnya. Satu-satunya moment kita bebas ketemuan dan nge-date seenaknya adalah jamannya gue juga udah mulai kerja di daerah Sudirman. Walaupun harus pulang jam 10 malem, gue rela asal bisa ketemu sama Lushka.

Hari Jumat nanti kita ada rencana mau nonton konser Daughtry di Parkit senayan. I am really crossing my fingers. Kita belum pernah nonton konser bareng, hahaha...norak banget deh gue.

Tidak ada komentar: