Laman

Rabu, 23 Juli 2008

Ngayal itu sehat buat pacaran


Tuh kan, cuma Lushka yang bisa nulis hal-hal dodol kaya gitu tentang gue. Sedangkan gue penuh sama ego, ngga bisa ngelonggarin kerah dikit supaya bisa cerita yang sama tentang dia. Gue selalu bilang kalo Lushka itu my wrong kind of savior karena emang dia juru penyelamat gue yang ngaco, hehehe....

Cuma depan dia and dia only gue mau ngeluarin sisi-sisi tolol gue. Ngeluarin suara-suara manja kayak anak kecil. Padahal kalo temen-temen gue tau gue bisa kayak gitu, pasti pada muntah atau minimal kejengkang di tempat.

Lushka sama gue suka banget menghayal yang aneh-aneh. Like, what would we do if we get married? What would we do if live together? Siapa yang bakal lebih sibuk ngurusin anak atau nyuci, ngepel, ngejemur (jawabannya udah pasti berat di Lushka, Hahaha..). Pernah juga kita ngayal kalo kita punya rumah di pingir pantai LA sambil bercocok tanam pohon mangga dan punya binatang piaraan kambing bernama Billi. Ada kura-kura sama tupai juga yang masing-masing dikasih nama sama dengan kita. Ujung-ujungnya ngayal aneh itu berubah jadi ngayal angst. Kalo kita lagi bete, paling enak Billi the goat disiksa pake cara apa? Digantung, disetrum, dikulitin, tapi Billi bakal tetep hidup dan kita tetep sayang sama dia. Huahahaha....

Nama Billi ini sebenernya gue ambil dari salah satu cowok temen Lushka yang amat sangat ngeselin karena gatel banget sama Lushka. Salah satu contoh laki-laki yang otaknya cuma di selangkangan.

Ngayal emang yang bikin kita berdua bisa tetep survive karena LDR. Hihi...padahal disebut LDR antar kotamadya Jakarta ngga pantes ya? Di telpon kalau udah mulai ngayal, kita bisa cekikikan ngga karuan ngobrol berjam-jam. Ngayal juga bisa bikin kita ngerasa deket antara satu sama lain. Kalau sebelum tidur dia bilang lagi meluk gue, I do feel that way. Kadang pake request minta tambahan dielus kepalanya sampe tidur =P.

Ngomong-ngomong tentang sebelum tidur, kalo gue lagi rewel (Iye! Sometimes I do act like a baby!), gue bisa minta Lushka untuk nyanyiin satu lagunya Mocca berkali-kali sampe gue ngerasa tenang. Ngga telponan sama Lushka sebelum tidur ngga bakalan memungkinkan gue untuk tidur tenang.

Ngayal itu buat orang pacaran sehat banget. Soalnya kita jadi bisa belajar lebih bebas mengutarakan perasaaan dan keinginan kita. Perlahan tapi pasti dari hal yang paling umum sampe urusan tempat tidur ;P

1 komentar:

Lushka mengatakan...

Ayaaaaaang,nampaknya kita jarang berkhayal lagiii...tonight yaaa?