Laman

Rabu, 24 September 2008

Tobat

Beberapa hari yang lalu, di telpon Lushka bilang kalau dia baru sadar gue ini playboy. Gue sampe bingung out of the blue dia tiba-tiba ngomong kayak gitu karena udah lama banget gue ngga kegatelan lagi tiap ngeliat cewek potensial. Ternyata Lushka merefer ke suatu peristiwa setahun lebih yang lalu waktu gue tiba-tiba mencium pipi satu orang cewek Queer yang baru ketemu hari itu.

Kita kasih insial Tr aja ya. Gue kenal Tr melalui friendster juga. Dalam waktu sehari kita udah bales-balesan message di Friendster udah kaya orang udik ngga tau ada fasilitas IM. Gue sih ngga ada niat flirting atau nyoel sedikit pun. Seneng aja dapet temen baru. Kalau akhirnya dia ngaku bahwa dia Bi juga ngga heran..lah wong gaydar gue udah kelap kelip dari pertama kali kirim message, hehe...

Setelah cukup lama saling kontak lewat segala macem media, Tr minta untuk kopdar. Malah dia yang flirting-flirting dan gue yang suka ketawa-ketawa di ujung telpon yang lain karena ketawan banget dia sebenernya lagi latihan doang supaya lebih berani ama cewek. Tenang aja, Tr tau kok gue waktu itu udah janjian sama Lushka. Gue ngga pake acara tipu menipu.

Akhirnya gue nemu satu waktu yang pas untuk ketemu Tr. Kita ngobrol di Starbuck PS sampe sore. Gue bilang sama dia kalo gue bakalan sekalian mau wawancara subjek skripsi di daerah Thamrin, jadi kalau mau keluar rumah dari siang gue bisa. Gue ngobrol di Starbuck sampe jam 7 malem.

Ternyata Tr nawarin nganterin gue ke Thamrin naik mobilnya. At the time I thought why not? Gue juga ngga inget mobilnya apaan, pokoknya sedan gitu. Eng Ing Eng pertama adalah waktu dia dengan gaya sok iye-nya nanyain gue mau lagu apa yang dipasang di mobilnya. Jadi dia punya MP3 player merek cina gitu yang dipasangin ke tape mobilnya. ”Jazz, RnB, Rock, atau love song?” Haaaalaaaaa....gue bisa ngerasain dari nada suaranya kalo dia agak-agak grogi dan nekenin banget pilihan yang terakhir. Hahahaha...mana pake ujan segala. Gue yang lagi usaha tobat dan lagi masuk masa percobaan waktu itu langsung milih RnB aja. Gue ngga mau bikin sikon tambah ”okeh”. Eh, Tr masih sempet nanya lagi, ”Yakin? Ngga love song aja?” Hahaha.....

Eng Ing Eng kedua adalah waktu Tr (entah sengaja atau ngga sengaja) salah belok. Man, dari PS ke Thamrin kan tinggal lempeng aja kan ya? Tr malah belok ke kiri ke arah MTA. Duh! Ujan, macet...untungnya lagu yang dipasang RnB..hehehe...Ngakunya sih dia ngga tau jalan ke Thamrin lewat mana. Yaaaahhhh...lo kebayang ngga macet gila untuk muterin si jalan sampe sempet ngelewatin UnTar segala. Nah lho...

Eng Ing Eng ketiga, dia tiba-tiba inisiatif ganti lagu ke love songs itu. Buset! Masih ngotot juga ni orang, gue bilang dalam hati. Terus dia masang lagu ”Kryptonite” nya Guy Sebastian sambil bilang kalo dia tau gue suka lagu ini. Dengan cepet gue langsung bilang kalo lagu ini sebenernya buat Lushka. It is! Tr masih dengan gaya sok cool-nya bilang kalo dia juga tau. Hihihi....

Sekitar satu setengah jam dalam mobil gue cuma bisa ngulang-ngulang di kepala, ”Inget Lushka..Lushka...ngga worth it...ngga worth it...Lushka...Lushka...” Hahaha...

Nah, ketololan gue malah terjadi waktu udah sampe di tempat tujuan. Jam udah nunjukkin hampir jam 9. Penyakit gatel gue tiba-tiba udah diujung ubun-ubun. Pas mau turun gue ”muntah” juga akhirnya, ”Gue boleh cium pipi lo ngga?” Tr kayaknya sih shock denger request gue dan ngangguk-ngangguk kecil (haiyaa...dia yang usaha terus dia yang shock..hahaha).

Bagian Eng Ing Eng keempat adalah waktu wawancara subjek skripsi gue ini udah selese dan gue nerima telpon dari Tr. Ternyata dia sempet pulang kerumahnya dan udah nunggu gue di parkiran mau nganterin pulang!! Duh, itu jam 12 malem dan gue ngga kenal ni orang sama sekali. Gue inget banget tuh kalo gue buru-buru ngapalin nomer polisi Tr dan ngirim SMS ke Lushka dan salah satu mantan gebetan gue yang cukup bisa dipercaya, ”Gue pulang sama Tr naik sedan putih dengan nomer polisi B XXXX ##” Huahaha....serius gue ngeri abis dan mulai nyesel kalo gue kegatelan banget cium-cium pipi orang.

Inti utama sebenernya gue dari dulu punya rules ngga boleh satu pun cewek-cewek ini tau rumah gue. Minimal gue harus kenal cukup ngelotok dulu sampe harus mereka tau rumah gue. Tapi apa daya, tengah malem dianterin Tr masak gue mo berhenti di pinggir jalan atau ke rumah orang lain?

Nah, bagian yang paling mengerikan buat gue adalah selama perjalanan pulang Tr berkali-kali nunjukkin gaya orang ngga tenang. Ngasih sen kiri dan nyari tempat minggir. Dia juga berkali-kali megangin seatbealt kaya pingin dilepas. Anjriiiittt..ni orang mau ngapain?? Masak gue mo diperkosa ama anak kecil setinggi leher gue??? Hahaha...

Bener aja, Eng Ing Eng terakhir dan lebih tepatnya kaya petasan meledak di kuping gue, Tr akhirnya nemu tempat minggir yang sebenernya jaraknya cuma satu komplek dari rumah. Sumpah gue udah janji sama diri gue sendiri detik itu, no more fooling around, Mithya!!

Ternyata Tr minta dicium lagi....hahahaha....ada tambahan kecil, gue saking ngerinya ngebiarin telpon gue nyala dan Lushka ngedenger semuanya. Tr ngga mau pergi sampe gue cium pipi-nya lagi. Hihihi...Huuhuhuhu...ya udah, apa mau diperbuat, I kissed her cheek again.

Pulangnya gue langsung nangis. Ngga cuma karena ngerasa takut tapi ngerasa jijik sama diri sendiri. Tr jadi contoh peristiwa yang ngingetin gue sama kelakuan gue dari dulu yang seringnya lebih ngga banget dan ngga pake rasio. Lushka sih kayaknya ngga ”dong” waktu malem itu gue kayak pengakuan dosa sama dia. Tobat gue, tobat....

1 komentar:

Lushka mengatakan...

ya ampuuun ayang...kamu nangis yang waktu itu gara-gara ini?
Aku pikir kamu abis diomelin mama, gara-gara pulang kemaleman..heheheheheh
maaafkan saya, ya ciiiint