Laman

Minggu, 13 Desember 2009

Run..Bang..Run!


Selamat hari minggu, para pembaca yang budiman, dermawan, cendawan eh cendikiawan maksud saya.

Boook, langsung ke gambar di atas. Menurut lo, foto itu menggambarkan apa? Parade gerobak menyambut hari minggu? Pada kesiangan abis ajeb-2? Pada kebelet pipis masal?ataaau..mereka kabur menghindari alien abduction??

Jawaban yang terakhir nyaris benar. Kecuali penculiknya. Yang benar 'penjahat'nya satpol PP. Hehe.

Lokasi: Depan lapangan banteng, jakpus
Waktu : 8.30 WIB, 13 dec '09

Kronologis:
Gue yang udah wangi karena mandi pagi-pagi, ngedropin precil no.1 buat maen basket ama temen-temennya di lapangan banteng.
Terus, tiba-tiba dari arah Pertamina/gambir, muncul serombongan PKL dengan berbagai macam bentuk dan menu. Gerobak soto, soto aja macem2 ada soto banjar, lamongan,surabaya,etc. Tukang gorengan gerobak dan pikulan. Sepeda jualan hotdog,burger, kopi dan pop mi. Mereka bergerak tergesa ke arah gue.
Gue yang cinta gratisan juga hobby ke-GR-an sempet takjub. Di kepala gue cuma ada dua 'ada festival makanan kaki lima gratisan atau mereka mau foto bareng ama gue yang udah wangi dan rapi jali ini. Najong! Huehehehehehe.
Sampai sayup terdengar, 'Kamtib! Pergi bang!Kambtib' teriak seorang pedagang eksodus ke pedagang gorengan pikulan di pinggir lapangan yg bengong bareng gue. Si abang masih bengong.

Tukang parkir ikut ngebilangin 'bang!kamtib!mau diangkut?masuuk!'.
Tukang gorengan tak bergeming. Masih dengan ekspresi 'hah?'
Iih, gue gemes banget. Gue aja ikutan panik, padahal gue ga dagang kekekeke.

Akhirnxa si abang gorengan tergerak juga, walaupun slow motion. Tapi bisa dimdngerti. Dia lagi tengah menggoreng. Kalo diangkat-angkat, bisa bahaya juga. Ntar kejadian lagi peristiwa di surabaya. Ada balita ketumpahan kuah bakso mendidih gerobak dagangan ibunya yang terguling 'sengaja digulingkan' waktu ada penertiban satpol PP. Kalo ga salah, karena very badly injured, the lil girl meninggal. Sigh.

Gue tadi merasa miris, karena gue pernah menjadi salah satu dari mereka. Though di Jogja ga ada kamtib yang semengerikan kaya di jakarta/surabaya. Tapi ada bagian hari-hari yang tidak menyenangkan,menggantungkan rejeki di jalan. *mau mewek*

Ga ada yang bìsa disalahkan, ga bisa nyalahìn hujan lebat dan membuat dagangan sepi. Ga bisa nyalahin pada dagang di jalan, karena itu strategi dan minim modal. Ga bisa nyalahin satpol yg melakukan prosedur walaupun sering menyimpang.

Do you know, untuk nebus setiap gerobak yang di'tertib'kan, para pedagang harus mengeluarkan dana 300rb- 1jt! Kalo yg baru jualan,modal pas-pas'an terus udah ketangkep, ya namanya apes. Mau diapain lagi?

Hhh.
Things like this, harusnya ngingetin gue untuk bsyukur, gue masih punya gaji tetap, dapat jaminan kerja. Ga kepanggang matahari di jalanan, low risks secara fisik, dapat macem-macem fasilitas yang bisa gue korup. Still, gue masih suka ngeluh dan stress karena rasa tidak puas.

Terimakasih, Tuhan untuk kemudahan yang diberikan.
Semoga semua mahluk bahagia. Amin.

1 komentar:

Jumiii mengatakan...

Uhm.. Aku gak jadi resign ah. Thanks Lush atas pencerahannya.