Laman

Kamis, 29 Januari 2009

Dicintai Jo

Gue dipinjemin buku ini sama Lushka karena kata Lushka salah satu buku bertema lesbian yang masih layak baca karena ngga menye-menye.

Awalnya sih gue enjoy bacanya. Segar karena bahasanya ringan dan kadang-kadang diselipin humor yang ngga maksa. I did laughed.

Tapi dalem hati gue mulai sewot waktu diceritain Santi mulai dipegang-pegang sama Jo tapi di otaknya ngga ada sedikit pun sebersit pikiran bingung. Yah, ada sih satu kalimat pertanyaan terus udah. Hellloooo....apa otaknya cuma setengah? Acara raba-raba dan pegang-pegang terus berlanjut dan Santi cuma bisa ngomongin seorang Erlangga sampe hampir setengah buku. Belum SMS-SMS Jo yang jelas ngga biasa untuk ukuran pertemanan antar cewek. Butuh sebuah perilaku jilatan lidah Jo untuk bikin dia mulai wondering tentang dirinya. Ih, kalo gue sih udah gue hajar babak belur kali jilat-jilat leher orang baru kenal. Hmm...kalau ini ngomongin cewek remaja, istilah naif masih bisa ditempelin ke Santi. Tapi seorang cewek berumur 20-ish? Bekerja di majalah jakarta terkenal dan obviously ngga tolol ko bisa kaya lewat gitu aja dari otaknya? Gue aja kali ya yang ribets banget. Tapi kayaknya setau gue yang namanya pertama kali ngerasain something wrong dengan perasaan lo, itu bisa jadi berlembar-lembar halaman deskripsi dan curhat dan bingung. Buku ini kurang mengekspresikan hal itu menurut gue.

Udah gitu keliatan banget kalo sebenernya Santi itu matre banget tapi malu-malu kucing. Yea, I know, sangat off topic dari isi buku. Tapi gue sebel banget sama si Santi, hahaha....untuk hitungan bikin gue sebel sama karakter si tokoh, pengarangnya sukses! I've been there. Tapi gue masih tau diri kaleeee....

Gue juga ilfil ketika si Jo yang segitu maskulin dan sangat laki itu ngomong, I quote, “Lebih jelasnya lagi, hampir tiap pagi saya menangis...” Dhueng!! HOEK. Kayaknya itu satu kalimat yang ngga mau cabut dari pikiran gue walaupun udah move on ke halaman-halaman berikutnya.

Walaupun gue udah berusaha banget maksain menyelesaikan buku ini, akhirnya gue menyerah di halaman 177. Cukup, ternyata semua cerita roman lesbian harus berlarut-larut dengan cerita cinta yang mendayu-dayu dan bikin lelah emosi gue.

Satu hal lagi yang bikin gue cukup bertanya-tanya adalah sampul buku yang kesannya seperti berusaha menyembunyikan isi tema buku.

Termasuk buku yang masih fun untuk dibaca umum sebenernya. But just not for me.

4 komentar:

ndak tahu siapa mengatakan...

iya..iya..

biasa saja kalau gak seneng..

gak usa esmosi..

gigigigi...

Mithya mengatakan...

Iya nih...gue demen banget emosi kalo ngomong. Padahal buku doang..hihihi...

rid mengatakan...

Sudah baca bukunya:
lumayan,cuma emang masak redaktur majalah terkenal gak sadar sama 'sentuhan2'jo,plizz deh mbak AE

Sudah nonton FTVnya;
aktor/artisnya [Atiqah H & Ardina rasti]gakk bangett,gak dapet feelnya

Mithya mengatakan...

exactly what I mean..seharusnya kalo mba AE ini belum pernah tau rasanya kebingungan ketika pertama kali ngerasa Lesbian mungkin seharusnya ada editor Lesbian yang edit tulisannya hehehe...

Wah, baru tahu kalau ternyata ada FTV-nya segala.

Thanks for dropping durian Rid =)