Laman

Sabtu, 20 Maret 2010

Pria berdaster


Judul post ini sama sekali bukan bermaksud untuk menyindir para pria transeksual yang suka memakai gaun tidur, tapi judul post ini adalah hinaan khusus untuk mantan cowok Lushka sebelum gue. Ngga sebelum juga sih, soalnya hubungannya overlap hehe..nama panggilan ini juga bukan buatan gue, tapi buatan Lushka sendiri.

Bukan sesuatu yang gue banggakan juga. Istilahnya gue “nikung” cewek orang. Err..not my first time doin that. Tapi dulu gue emang termasuk orang yang ngga perduli dengan hubungan orang lain maupun diri sendiri. Jatuh cinta? “Ah Tai”, jawaban gue.

Gue berani sumpah, dari awal kenalan sama Lushka gue ngga ada niat flirting atau jadian. Tau dia udah punya cowok pun setelah kenalan beberapa lama. Mungkin karena waktu itu pun gue juga sedang “in relationship” dengan beberapa cewek lain. So no harm doong? Mikirnya, “cuma mau kenalan doang kok..ngga mau tambah ribet hubungan yang sudah ribet”. Mungkin karena berasa udah sama-sama ngga “free”, kita malah jadi lupa dan seenaknya...terbuai asmaraa...aaaaa..dangdut pisan euy.

Sepanjang hubungan gue dan Lushka mulai meningkat menjadi lebih-dari-teman-tapi-bukan-pacar, kita sama-sama beranggapan kalau dua-duanya sedang main-main aja. Semuanya amaaann..toh ceritanya sama-sama udah punya gandengan. Yoweis, Lushka terserah deh mau sama cowoknya ngapain. Gue juga terserah deh mau sama siapa aja hehe..psstt..tapi berarti kan yang selingkuh Lushka ya? =D

Gue berani sumpah lagi, kalo selama telpon-telponan tiap malem dan SMSan 100x sehari gue ngga pernah inget kalo Lushka udah punya cowok. Bodo waee...hehe..Sampai akhirnya di suatu hari yang cerah. Waktu itu tanggal 31 Desember 2006, Lushka cerita kalau si pria berdaster menemukan SMS-SMS Lushka dengan seorang pria lain (dikirain si PB alias Pria Berdaster, Lushka ada affair sama cowok lain dong hahaha). Hari itu juga Lushka langsung diadili PB dan JENG-JENG-JENG...Lushka ngaku aja lho cuy kalo dia flirting-flirtingan sama cewek...nyebut nama pula..nama gue...”Mithya”. Bagaikan bom nuklir..mo siang bolong kek, mo malem penuh kek...gue marah banget =P

Ah Lushka..betapa naifnya dirimu duluu...teganya, teganya, teganya,teganyaaaaa...padahal yang pantes marah kan si PB ya? Hahaha...ANYWAY..gue ngga inget deh lanjutannya gimana. Si PB shock. Mungkin harga diri laki-lakinya terluka (cuih, pake daster aja masih ngaku laki! =D). Gue dan Lushka masih aja terus dibelakang PB telpon-telponan, sms-an, dan YM-an. Gue juga ngga inget bagaimana tiba-tiba akun friendster gue di-add sama PB. Dan kebrengsekan dia dimulai...

PB bukan model pacar yang disukai oleh teman-temannya Lushka. Udah beberapa kali temen-temennya menganjurkan Lushka untuk putus. Serius deh yaaa..untuk ukuran cowok seumuran dia, kepribadiannya buruk sekali. But I can’t expose it here. What I can say is, ego dia sebagai laki-laki besar sekali. Jadi anjuran teman-temannya bener-bener pure atas penilaian mereka terhadap kepribadian PB yang “kurang” (ini kata Lushka, bukan kata gue hehe). Menurut pengakuan Lushka juga, dia emang merasa sering memilih diam kalo ketololan-ketololan PB lagi muncul. Dan yang paling gue benci, dia seorang homophobia.

Ngga lama setelah dia tahu kalo Lushka “deket” dengan cewek, isi blognya SELALU membicarakan betapa buruk, nista, jelek, dosa dan laknatnya menjadi homoseksual. Sumpah yaaa...emosiiiiiiii banget gue baca blog dia. Mending disusun jadi artikel yang bagus. Isinya cuma cerita-cerita sampah yang menggunakan nama-nama plesetan tokoh wayang . Sibuk lah dia selama beberapa bulan “berceramah” dengan tema betapa buruk, nista, jelek, dosa dan laknatnya menjadi homoseksual itu. %&*#!$? WTF? Sampe sekarang gue masih emosi banget sama si PB ini. Beberapa kali gue dan PB juga perang dingin bales-balesan saling menyindir lewat posting blog kami masing-masing...hahaha...emang dasar bajingan sampah masyarakat berotak udang! Untuk menghindari perang dingin lebih lanjut melalui post blog, gue memutuskan untuk ngga perlu lagi dateng ke blog-nya. Berusaha jadi orang dewasa aja. Iya, gue yang “nikung”. Boleh dong dia marah. Gue sadar gue mencari-cari alasan untuk benci PB karena dia seorang homophobia. What can I say..kurang terpelajar kali hehe..aduuuuhhh..susah banget gue ngga menghina si PB iniiiii...sok suci! Padahal dulu tukang madat!

*tarik napas*

Lushka akhirnya putus dari PB, setelah jadian sama gue kira-kira seumur jagung. Gue menceritakan ini bukan untuk membangga-banggakan. In fact, ngga ada yang perlu dibanggakan dari “nikung” pacar orang atau berselingkuh. Seburuk apa pun hubungan Lushka pada saat itu dengan PB, apa yang kami lakukan sebenarnya ngga bener. Setolol-tololnya PB, dia juga orang yang punya perasaan (tetep yaa..gue masih nyelipin kata celaan. I can’t help it! I hate this dick =D). Mungkin dia sayang sama Lushka. Heck, siapa tahu dia cinta mati sama Lushka dan gue merusak rencana PB untuk ke jenjang yang lebih serius. Gue bercerita disini hanya karena ingin jujur.

note: PB sangat mengingatkan gue dengan semar. Bukan kepribadian Semar ya. Kalo Semar sendiri sih, wuih..sangat terhormat. Raja para dewa. Let me just qoute one sentence about Semar's apearence: Wajahnya tua tapi potongan rambutnya bergaya kuncung seperti anak kecil, sebagai simbol tua dan muda. Ia berkelamin laki-laki, tapi memiliki payudara seperti perempuan, sebagai simbol pria dan wanita.
Dan ini bukan bentuk pujian buat PB, berlawanan dari arti yang seimbang dari seorang Semar. Hiihh..gue merendahkan Semar dengan menyamakan PB sama dia.

5 komentar:

whiteowl mengatakan...

hello, salam kenal! :)
aku jadi inget dulu pernah baca buku ttg Semar, katanya Semar itu kalo berkelahi model 'catfight' gitu juga loh ... hihihi ... ;P
yah bisa dimengerti lah, kalo si cowok ini marah. tapi kalau masalahnya gara2 ceweknya 'ditikung' ya mestinya marahnya karena 'ditikung' lah .. gak usah sampe bawa2 soal homosexuals and all.
i like your blog, btw^^

Mithya mengatakan...

Salam kenal! =) haha, beruntunglah gue kalau gitu ngga sempet ketemu face to face. parah juga kalo berantemnya cakar-cakaran sama orang yang bentuknya mirip Semar.

Yep..gue ngaku bersalah udah "nikung". Very disrespectful to his relationship. tapi ya namanya juga udah biggot dari awal. Lushka emang bilang kalau orangnya memang punya pikiran picik dengan para homoseksual.

Thank you White owl for stopping by =)

Anonymous mengatakan...

hmm, pernahkah oknum PB itu ngancam bakal lapor ke keluarganya lushka?trus apa yang terjadi?

-tweet

Lushka mengatakan...

@tweet
gue ga yakin dia punya nyali untuk itu. I know him better than his self.
Pridenya ke-gedean utk ngaku 'kalah' ama cewek.

Anonymous mengatakan...

syukurlaahh
menyebalkan yaa
cowok dan ego

-tweet