Laman

Minggu, 27 Maret 2011

Balada jalan Sudirman

Sekitar 4 tahun yang lalu gue sempet kerja di daerah Sudirman. Gue udah diperingatkan dari wawancara awal kalau jam kerjanya gila-gilaan, bahkan hari Sabtu pun bisa masuk. Padahal kantor gue itu sebenernya tutup hari Sabtu. Cuma divisi gue emang rada-rada. 5000 account diserahin ke sekitar 5 sampai 7 orang. Itu juga yang bikin ngga jelas gue pulang jam berapa. Tergantung kecepatan gue berkerja plus tim gue. Mau santai, hayo pulang jam 10 malem. Kalau siap kayak robot, hayo pulang jam 8 hahahaha. Tapi perbedaan dua jam itu artinya banyak banget lho untuk waktu istirahhat kita, mengingat ini dilakukan 5/6 hari seminggu dan kami mulai dari jam 8.30 pagi.

Tapi satu alasan terbesar kenapa gue nerima pekerjaan ini adalah karena lokasinya. Di daerah Sudirman yang kurang lebih lokasi ternetral antara lokasi gue dan Lushka yang jauhnya amit-amit. Gue rela kerja di tempat kayak lubang neraka gitu demi bisa sering ketemu Lushka hampir setiap hari. Dan memang pada prakteknya kami jadi sering makan malam, nonton sampai karaoke berdua sepulang dari kantor. Walaupun waktu ketemu kami rata-rata hanya sekitar 2 jam.

Ngga cuma gue yang berkorban tenaga untuk sering ketemu waktu itu. 4 tahun yang lalu Lushka belum punya motor, sehingga kalau dia mau ke Sudirman, dia harus menggunakan jasa trans Jakarta. Jaraknya juga masyaAllah…minimal satu jam. Sedangkan dia pulang kira-kira bersamaan dengan jam kantor pulang. Yap, kebayang kan halte busway mulai jam 4 sore seperti apa? Ngantri di dalam halte lalu seringnya berdiri dalam perjalanan ke Sudirman, semuanya dalam keadaan terjepit dan bau sedap orang pulang kantor (Lushka sih tetep harum, soalnya kan mau ketemu pacar hehe).

Hal ini juga sempet bikin kita agak adu emosi. Biasa lah, sama-sama capek habis kerja seharian. Gue dengan ketidakpastian bisa keluar kantor jam berapa adalah salah satu masalah terbesar. Sekali waktu kami ribut karena ternyata gue baru bisa keluar dari kantor hampir mendekati jam 9 dan Lushka udah nungguin dari sejam sebelumnya. Ngga ada yang salah padahal, tapi waktu akhirnya kita ketemu yang ada cuma berantem dan pulang tanpa ngucapin perpisahan sama sekali. Sakiiiittt banget rasanya hehe.

Peristiwa itu gue inget banget karena itu ngerusak prinsip gue ke Lushka “Kalau ketemu aja susah, dalam keadaan se-ngga enak apa pun, jangan dirusak dan dibuang-buang dengan emosi percuma”. Untungnya punya pacar yang –sebagian besar waktu- bisa diajak kompromi secara logis hihi..aku juga kok hun, kalo udah emosyiong sama aja kepala batunya.

Mengingat masa kerja gue waktu itu jadi bikin gue mikir betapa banyak hal yang udah gue dan Lushka korbanin dan usahain untuk kita berdua. So I wanna thank you for US. Karena gue ngerasa di hubungan gue dan Lushka, gue belajar jadi dewasa juga. Pacaran kita udah kayak rumah asrama, soalnya sambil tersiksa, kita juga bisa belajar banyak =)

Makasih ya Lushka. Sayang kamu. 

oh, BTW, H-1 ke anniversarry 4 Tahun kami *\(^_^)/* 

1 komentar:

Lushka mengatakan...

hehehe...
berantem kita yang agak gede dan ga berdasar cuma dua kali,
#1 yang kamu ceritain
#2 kamu ngantuk di motor, terus mau jatuh, terus aku bentak. hihi. Maaf ya sayang

yang lain, tanpa bermaksud membela diri atau menjustifikasi, everything happened for many reasons. =)

Iya, aku belajar banyak kok dari hubungan kita. Kita pacaran gaya orang dewasa.hihihi. Kalo bahasa jawanya aku sedang "ngelem ndas sepur" => memuji "kepala kereta/ lokomotif", itu analogi buat org yang memuji orang yang udah besar kepala..hihihi

Sayang kamuuuu
and oh yeah. ITS H-1!!