Laman

Senin, 04 Januari 2010

Donor Darah yoook

Kemarin tanggal 31 Dec 09 adalah jadwal gue untuk donor di PMI. Tapi I decided, dengan sok melakolis romantis, gue akan donor dari di tanggal 1 Jan 10, sebagai start awal memulai hal baik di tahun baru. Cieeeee.

Baiklah, dengan sedikit insiden di malam tahun baru, ahkirnya 1 Jan 10, jam 5 sore gue nongkrong bareng Mithya di PMI Matraman. Mithya kan masih sakit, jadi gue aja yang donor. Selanjutnya, prosedur standar, mengisi formulir, ditest HB, diperiksa dokter, cuci lengan dan antri untuk di-sadap. Hihihihi.

Ditanya ama petugasnya, sudah makan? Sudah. Cukup tidur? Cukuuup. Ok, tangan kanan.

Jarum gedhe kaya buat jahit kasur kapuk masuk lipatan dalam lengan kanan nyari vena. Di udek-udek, keluar, masuk, tusuk kiri, tarik, tusuk kanan…tak dapat. Sigh. Sakit gilak. Biasanya tak sesulit ini. Dicoba tusuk di sebelahnya lagi. Hiks.

Tetap tak berhasil. Ada sih darah yang tersadap, tapi luambat dan nyaris tak bertambah di kantong penampung. Mbak-mbak petugas mukanya mulai gusar. Dia bergumam, kental. Hah? What?! Ternyata darah gue kental sodara-sodara! Darah gue stuck tak bergerak di selang yang harusnya mengalir dan mengisi kantong. Huaaa. Mbaknya mencabut jarum terus ngeluarin darah gue dari jarum, buseeeet. Bentuknya beneran ngikutin jarum, kaya darah kental waktu lagi mens. Iiih. Serem.

Kata Mbak petugas, itu karena gue kurang minum air putih. Hooooo. Serem juga ya, gue baru ngeh logisnya orang bilang air putih itu penting buat darah. Iya lah, air putih kan ngebantu ngencerin darah dan bawa oksigen, kalo darah ga muter – sirkulasinya ga benar, kita pasti pusing, sakit-sakitan. Ccck..ccck.

Terus gue ditanya, mau lanjut apa udahan. Gue jawab, kalo emang bisa dilanjut, ya diterusin aja. Gue dengan sukarela menyerahkan lengan kiri. Sekali tusuk, langsung dapet. Untung yang kiri lancar mengisi kantong darah 250ml.

Sambil ngurusin ini itu, mbaknya ngeliat lengan kanan gue dan nanya, apa semalem gue begadang, kayanya gue masuk angin, sambil nunjuk lengan dalam kanan atas gue. Ya ampuuuun! Ada 3 atau 4 garis merah panjang ke bawah, mulai dari ujung dekat bahu sampai dekat sikut. Pembuluh darahnya pecaah. Kaya orang dikerokin, tapi ini tipis ngikutin lebar pembuluh darah. Gue antara merasa seram dan takjub. Waaah. Science itu keren . Huahahahahaha

Dan kewajiban gue usai sudah, see you @2 April 2010.

Ps.

- Bok, sekali lagi, kalo ngerasa sehat, berat badan cukup dan ikhlas, ayo berdonooooooor. Kalo ga punya harta buat disumbangin, kita masih dibekalin darah ama Tuhan untuk beramal. FYI, darah di badan kita 5-6 liter, sedangkan yang diambil untuk disumbangin cuma segelas aqua (250 -300ml). Sedikit kok. Jangan tunggu sampai ada sodara, teman dan elo sendiri yang butuh darah, lebih baik memberi daripada menerima bukan?

- Jujur itu penting dalam berdonor. Ada pendonor barengan gue, pingsan abis diambil darahnya, karena dia boong ama dokternya, dia bilang dia udah makan tapi ternyata belum makan seharian. Sooooo. Be honest. Jangan sampai niat baik malah jadi mudarat buat elo sendiri.

- Mithya kemaren abis gue donor sempat agak ngelarang gue, jangan sering-sering donor, karena dia ngeliat petugas yang meriksa HB darah jorok. Si mbak bawa setumpuk kapas (yang seharusnya steril) dengan tangan terus ada yang jatuh ke lantai kotor. Ama si Mbak diambil aja lho, ditaruh lagi di tempat kapas buat ngelap luka tusuk jarum untuk memeriksa HB. Bokkkkk, kita kan mau beramal bukan cari penyakit. Cccck. Tapi gue yakin, insyaAllah dengan niat baik, gue dapat yang baik juga.

- Emang sih sebenarnya, PMI itu bermasalah di manajemen'nya. Menurut gue, PMI sangat kekurangan petugas. Bagian informasi yang selalu kosong dan malah jadi tempat nongkrong keluarga pasien atau pendonor, dokumentasi (formulir), alur yang jelas, kebersihan (!!). Ayo, yang punya background kesehatan, mungkin bisa jadi sukarelawan di PMI? Eh, buat yang niat jadi sukarelawan juga bisa daftar di http://www.pmi-jakarta.org atau telp di nomor telp yang tertera.

AYO BERDONOOOOORRR…TEMAN-TEMANKU YANG MONTOK DAN LUCU-LUCU…hihihihihi. Jangan ngafe dan nongkrong di mall melulu…sekali-kali nongkrong 3 bulanan di PMI yuuuuuk.

8 komentar:

Grey_S mengatakan...

Irghhh gw mo donor darah, tp keseringan di tolak.
Kalo ngga tekanannya rendah, HB-nya rendah.

Kereta Hujan mengatakan...

bulush~ aye takut jarum suntik booookk..... pingsannya ngeliat jarumnya, padahal niatan sih udahan

AL mengatakan...

Wah, hari pertama yang baik :) Saya dua kali mo donor dua kali gagal. Pertama, berat badannya kurang. Kedua, gak ada masalah apapun cuma pas liat ntu jarum. Busyet, dah! Langsung lompat dan kabur.
Ngeri..

mencintaijo mengatakan...

Hehehe, beruntungnya ane secara di gedung kantor ada acara donor darah rutin tiap 3 bulan sekali qeqeqe.

Petugasnya baik2 lagi, Lush, kalo gue dah lolos pemeriksaan dan udah baringan langsung dikasih senyum manis dan bilang "sakit dikit gak apa2 ya, bu, tapi saya bantu pijit2 biar ga berasa banget sakitnya." :p

luna mengatakan...

posting bulush.. sereeeeem... huhuhu... aku tu pengen donor darah.. tapi jarumnya yang seujung mulut nyamuk ajaa,,, jangan yang ky sedotan aqua... huwaaa....

Mithya mengatakan...

iya, coba deh temen2 yang bisa ngebantu di bidang manajemen jadi sukarelawan ngurus PMI. Jorok banget dan ngga teratur. Mentang-mentang lembaga yang ngga nyari duit akhirnya dinomor duakan. Kenapa cuma RS-RS besar aja yang harus bersih dan terawat?

Aku kapan bisa donor ya..=( bener-bener pingin...

Rie mengatakan...

aku seh ikhlas aja lush, tapi tiap kali di periksa tekanan darahku rendah hehehe....

Lushka mengatakan...

Waaah, byk yg tekanan darah rendah, berarti tdk sehat, ayo ubah pola hidup dan makanan! *pake helm kura2 sblm ditoyor rame2* hehe

@jo, iya petugasnya baik2 kok, cm kmrn emang agak kisruh aja. Hehe. Gw mah seneng k PMI, bs nongkrong menganalisa org hehehe
@luna,AL,kereta ujan(bok, gw musti manggil lo apa ya?masa kereta?kalo ujan ,kan udah ada Bu Rain) - jarumnya ga segitu dramanya kok. Ga segitu sakitnya, ga lebih sakit dari digigit semut.
Duh, kita kan perempuan2 dramatis-melankolis-romantis-ekstrimis, yg betah bergelimang sakit hati kr cinta, pasti sanggup dh nahan sakit ditusuk jarum yg cuma sekutilnya sakit patah hati. Hehehe.
Go challenge ur self!