Laman

Jumat, 22 Januari 2010

Semuanya sempurna kecuali kehidupan di luar kita

"Semuanya sempurna kecuali kehidupan di luar kita."

Mantap ya, B ? Itu quote kamu.

Aku biasanya bête gara-gara orang lain, kantor, keluarga yang akhirnya ngebuat aku jadi nyolot. Jadinya berantem. Kalo di review ulang, pas rekonsiliasi, keucap “Maaf, tadi aku lagi bête soalnya…gara-gara…anu..ini..itu. Terus kamunya…….”


Tapi apa emang benar aku bête gara-gara orang lain atau emang akunya aja yang ga bisa meregulasi emosi? Aku masih sulit untuk milah-milah perasaan. Kalau lagi bête, ya berarti orang di seluruh dunia itu ngeselin dan perlu dibumi hanguskan. Hihihihi.


Ayang,
Kebayang ga kalo kita hidup berdua, I mean tinggal kita berdua aja di dunia, kaya adam dan hawa.. Kalo kita sih, hawa nafsu dua-duanya. Hihihi. Kita akan hidup damai ga ya? Hahahaha


I don’t think so.


Cinta ga cukup, B. Hihihi. Karena kita ini dua kepribadian yang berbeda. Kamu dengan rules dan aku dengan "yang penting ngelawan". Kekekeke.


Imagine this. Aku sih emang caring, tapi aku ga neat or even tepat waktu. Mungkin kalo kita bercocok tanam, 25% dari tanaman kita rusak dimakan hewan, dengan alasan aku kasihan atau emang aku lupa nyiramin atau aku mikir kita lagi ga pengen makan kentang. Hihi.


For me, perfection itu kalo semuanya santai – tidur cukup – makan cukup – sex cukup, hehe. Buat kamuuu…uummmm. Stock makanan tiga bulan ke depan aman, rumah ga bocor, panenan tepat waktu, binatang terkelompok dengan baik. Ayam putih dengan ayam putih. Yang totol-totol dengan yang totol-totol. Semuanya terseragam dan terinventarisir dengan baik. Everything on charts.


While for me. Chicken merely chicken. Mau warna apapun, itu ayam.


Whew. Pasti bakalan ada teriakan dari aku atau kamu tiap hari. ‘Ayaaaaaang, ayamnya ketuker kandang!” – dibales ama aku…”biarin, tadi kayanya yang putih lagi bête butuh temen”. Aku kan semuanya pake perasaan. Hihihi. Mungkin aku bisa ngambek ama pintu dapur yang bunyi-bunyi. Marah sama sapi yang pas aku lewat bunyi “Mooooo”. Aku kan setidak masuk akal itu ya, B?


Do we need neighbors? Everything seems perfect.


You would think. Tapi kalau aku? Akuuuu buuuutttttttuh. Aku pengen bergunjing, pengen mamer anak ayam kita yang terlucu sedunia. Uh. Ya deh ga sedunia. Se-kandang? Ya? Ya? Ya? (kamu pasti langsung nanya balik, kandang yang mana dulu? Kalo kandang yang ujung yang paling lucu yang anaknya ayam kate keturunan ke-17 telur ke-9 yang kita tetaskan).


B, kamu terdengar sangat menakutkan dan aku menyenangkan ya? Hihihi. Padahal di kehidupanm nyata, kamu yang ngajarin aku untuk slow down, menghargai dan menikmati hasil kerjaan aku, ga frowning, terutama ga marah-marah ama benda mati =)


Jadi, cukup ga sih kalo cuma kita berdua? Cukup kali ya?

6 komentar:

jumiii mengatakan...

Nabung. Beli pulau. *Tetanggaan sama aku* Kalo lagi pengen bergunjing ya jalan2 ke luar pulau.

[ epentje ] mengatakan...

emang suka begitu, namanya fatal attraction ha3... bohong deng... opposite attraction, tapi kok gak pernah ayam naksir sama bebek yah? :P ... itu pasti judulnya confusing attraction :)

cesca mengatakan...

jd inget mainan tani2an di fesbuk.hihihi..

meskipun beda, tapi kalian justru kliatan so sweet bgt.auwhh..auuwh..

AL mengatakan...

Hihi, lucu ngebayanginnya. Tapi pas, lowh..

Anonymous mengatakan...

hohoho.. seru bgt fantasi kalian.. kok mddk jadi pengen beternak ayam juga ^_^

quote nya boleh tuh buat tag line film.. wow sweet

^geetrilili^

Sinyo mengatakan...

jiahahahahahahahha lucuuuuu nyang berlogikaaaa!!! :D