Laman

Kamis, 15 Oktober 2009

main kartu di Bakoel Koffie

Kami nge-date lagi di Bakoel Koffie. Kayaknya kita betah disana karena termasuk sepi dan deket dengan rumah gue. Paling yaaaahh...siap pasang muka tebel aja kalo ketawan ada pasangan homo lagi pacaran di depan baristanya atau pengunjung lain, hehe...eh, did we told you before kalau kita berdua pernah dibicarain sama pengunjung situ juga. Ceritanya gue dan Lushka lagi asik masyuk becanda-becanda sambil ngetik draft blog pake laptop. Mungkin kita ngga nyadar juga PDA. Soalnya gue bener-bener ngga ngerasa tuh mengekspos apa pun. Apa kali nyebut “ayang”, “kamu”, “aku” kegedean entah yaa..

Sampai akhirnya saat kami harus pulang. Waktu melewati meja berisi sekumpulan orang-orang ini, tiba-tiba salah satu cowok nyeletuk ke temannya yang lain, “Les biola ya?” Lalu temennya menjawab, “Iya, ya? Lo juga ngerasa gitu?” Hiyaaaa...sepertinya mereka ngga sadar kalau suara mereka cukup besar. Padahal gue berdiri ngga sampe satu meter dari mereka. Wuihh...darah gue mendidih dengernya. Gue sampe beneran balik badan ngeliat mereka. Tapi mereka sendiri ngga sadar tuh gue masih disitu. Akhirnya gue pergi aja dan teriak dari luar “Kedengeran tauuuuu...” hehe..childish banget ya gue...

ANYWAAAAYY..Kemarin Lushka dateng ke daerah rumah gue setelah seharian jadi kuli di kantornya. Kasian banget deh. Makanya daripada langsung pulang kerumah dan turun pangkat jadi pembantu juga, dia bela-belain pergi ke rumah gue yang jauuuuuuuuh banget. Karena tau dia capek, gue pingin supaya di Bakoel kita bisa bersenang-senang. Yaudah gue bawain kartu remi aja. Padahal maunya main UNO, tapi 2 set kartu UNO gue lupa gue taro dimana, hihihi...

Dengan berbekal satu set kartu remi berisi 54 kartu, gue awalnya ngotot main UNO. Tentunya peraturannya harus dibuat dulu mengingat itu kartu Remi, bukan kartu UNO! Hasilnya? Permainan UNO terlamaaaaaaa sepanjang sejarah hidup gue main UNO. Udah gitu gara-gara kartunya kurang, tiap beberapa menit kita harus beresin kartu yang dibuang buat dikocok lagi masukin ke tempat nyangkul. Sekarang gue tau kenapa kartu UNO jumlahnya banyak banget huehehe..mo main ko capek. Akhirnya gue nyerah. Kartu remi NGGA BISA jadi kartu UNO.

Selanjutnya gue pamerin Lushka aksi sulap trik paling kuno. “Gue tau kartu apa yang lo pegang”. Itu lho, yang si pesulap ngga perlu liat tapi nanti bisa nebak kartu mana yang dipegang sama penontonnya. Gue seneeeeeeeeeng banget bisa nunjukkin sulap oon kayak gitu. Maaf ya sayang, aku ngga mau kasih tau rahasianya. Ntar ngga seruw, hehehe....

Abis itu kita main “tepok nyamuk”. Kalau kata Lushka permainan kartu itu sering disebut juga “Tabokan”. Kalau udah begini ketawan deh siapa yang paling lemot: gue. Hehehe....seringnya Lushka duluan yang tepok kartu dan gue nepok tangannya. Ketawan juga siapa yang punya kecenderungan sadis: Lushka. Setiap gue yang berhasil nepok duluan, Lushka pasti mukulin tangan gue. Huwaaa...kamu tegaaa....pantesan aja namanya “tabokan”, yang menang juga ditabokin.

Capek main “tepok nyamuk”, Lushka ngajakin gue buat diramal. Gue suka tuh diramal-ramalin pake kartu. Ngga pernah percaya tapi seneng mainnya. Kebetulan Lushka nunjukkin cara yang dari dulu ribet banget menurut gue. Kartu berjejer di meja, diitung-itung, dibolak-balik, dibuang, wuiiihh..jagoo..terus dia salah itung katanya, hahahaha....pokoknya hasil akhirnya: 1. Hubungan gue dan Lushka ngga direstui bokap nyokap kita (yaiyalaa) 2. Tapi direstuin temen-temen (amin) 3. Direstuin tante dan om juga (???) emang yang namanya ngeramal itu pasti ngaco. Hahahaha...

Permainan kartu remi malem itu ditutup dengan main 4-1. Percaya atau ngga, gue ngga pernah ngerti main 4-1. Akhirnya diajarin pelan-pelan sama Lushka. Bisa sihh...tapi kayaknya otak gue bilang, “lo mo main kartu apa mo ngerjain ulangan matematika” hehe...

Another great and happy date! Mari main kartu lagi!! Doain gue inget nyimpen kartu-kartu UNO gue dimana yaa..=D

1 komentar:

Lushka mengatakan...

ayoook maen lagi, maen lagi,maen lagiiiiih