Laman

Senin, 12 Oktober 2009

I hate wedding reception

Di umur-umur gue sekarang ini temen-temen sekolahan gue lagi ganas-ganasnya hobi menikah. Dalam sebulan, minimal ada 2 jadwal pernikahan temen. And it’s suck for me.

Dari kecil gue udah ngga suka dengan acara resepsi pernikahan. First, itu adalah acara paling membosankan. Dalam pandangan Mithya kecil, resepsi pernikahan adalah: ngasih uang, setor muka ke pasangan pengantin, cipika-cipiki, makan berdiri, basa-basi dengan kenalan terus pulang. *sigh* Dari kecil gue udah ngerasa ada yang salah dengan yang namanya acara resepsi pernikahan.

The second problem is my mom would like to dress me up. Mungkin untuk gadis-gadis kecil lainnya terasa menyenangkan mengenakan sepatu hitam manis, gaun pesta dan mungkin pita besar di kepala. Buat gue itu menyebalkan. Keadaan paling ribet adalah waktu mempersiapkan diri ke acara resepsi pernikahan. Gue bahkan cukup takjub dengan teman-teman gue yang bisa menghabiskan waktu 3 jam di salon untuk mempermak rambut dan make up untuk berdiri selama 2 jam di aula, berperan hanya sebagai tamu. *I'm actually rolling my eyes now*

Beranjak remaja ritual pergi ke resepsi pernikahan semakin jadi mimpi buruk. Gue PASTI dan SELALU (dobel tuh sekalian biar lebay) berantem dengan nyokap karena gue ngotot pergi dengan pakaian santai. “Astaga, Mithya mau pake baju itu!?” “Kamu mau pake sepatu yang mana??” “Sini mama make up dulu!” *nyolok-nyolok tenggorokan*. Setiap resepsi pernikahan pasti ribut dan itu menambah rasa benci gue sama yang namanya resepsi pernikahan. Gue kayak alergi dengan baju-baju pesta perempuan. Setiap hadir di resepsi pernikahan gue bakal sesak napas dan mulai banjir keringat karena canggung. Gue pasti jadi pusat perhatian. Gimana ngga, Mithya yang tomboy dan kayak laki itu dateng dengan full make up dan dress cantik. Lalu gue akan dikerubungi temen-temen yang takjub dengan penampilan gue malem itu. EVERYTIME. Get over it!! Masak mau setiap gue dateng ke resepsi pernikahan mereka harus selalu kaget??

Gue ngga terlihat kaya dakocan, pemain lenong atau waria kok. A lot of people said that I am beautiful kalo mau didandanin dan pakai baju feminin. But it’s just not me. Gue ngga nyaman dengan semua itu.

Suatu ketika gue pernah nekat dateng ke kawinan seorang teman berpakaian rapih aja. Kaos berkerah untuk ngantor dan celana bahan. Menurut gue saat itu, pakaian gue udah sopan dan “resmi”. Tapi ternyata ngga menurut beberapa temen gue. Mereka berkomentar, “Lo abis pulang kerja? Pakaian lo santai banget”. Jleb..jleb..jleb...rasanya kayak ditusuk-tusuk daging kambing alot. Wow. Ternyata benar kata nyokap gue. Pakaian yang gue pikir udah formal itu ternyata ngga cukup untuk dipakai ke resepsi pernikahan. Alas, akhirnya gue harus menerima norma masyarakat yang satu ini. Malem itu gue sadar kalau pakaian yang gue kenakan juga menunjukkan seberapa respect gue dengan temen yang punya hajat. Akhirnya gue dengan legowo mau dandan dan mengenakan “pakaian perempuan”. Sayangnya masalah gue ngga berhenti disitu.

Dari hasil pengamatan pribadi, yang namanya resepsi pernikahan mulai masa kuliah adalah ajangnya membawa pacar. It wouldn’t be a problem when I have a boyfriend at the time, tapi kalau partner gue lagi cewek?? AAAARRRRGGGHHH...ya, lingkungan gue emang secupet itu. Secara ngga sadar memang ada semacam ajang pamer pasangan. Resepsi pernikahan berubah jadi ritual mengerikan berisi wanita-wanita aristokrat yang membawa piaraannya untuk dipertontonkan.

Mungkin pemikiran gue terdengar dangkal, tapi pada kenyataannya ya lingkungan gue seperti itu. Sebagai perempuan lo harus dateng dengan pakaian wah beserta dandanan dan rambut tercantik sambil menggandeng seorang pria. Terserah pria-nya berbentuk apa. Dulu mungkin gue ngga perduli. Tapi sekarang muncul perasaan kalau gue juga mau pamer pacar gue. Karena gue punya pacar yang hebat dan gue sayang banget sama dia. Gue bangga punya pacar bernama Lushka tapi ngga bisa gue pamerin ke siapa pun....

So, any gay marriage that we can attend to, gays? Hehe..

For now Mithya harus dateng tanpa pacarnya mengenakan pakaian perempuan lengkap dan dandanan tebal, berusaha menjadi cewek-cewek kebanyakan disekitarnya.

9 komentar:

The Sky is High mengatakan...

"It's just so not me!"

I agree... Sialnya, karena saya yang paling kecil, saya pula yang selalu jadi "dikorbankan" untuk menemani nenek ke resepsi pernikahan...

Sinyo mengatakan...

aaahhhh... :( Mithmith kena PML (pre lesbistrual syndrome). salah satunya "syndrome menghadiri pernikahan"... uhuuuuuuu...

Mithya mengatakan...

wuaah..apa itu PML??? menular kah?

memang menyebalkan sinyo..saya sebal sekali...sebaaaalllll

Sinyo mengatakan...

heh salahhh ding PLS "Pre Lesbistrual Syndrome" plesetan dari PMS, "Pre Menstrual Syndrome". bisa lebih lanjut baca artikelku PLS bulan juni... hehehe :)

Anonymous mengatakan...

setujuu..wahahahaha..kl ga kpaksa bgt,,diseret2 org ato temen dkt,,gw lbh milih ga dtg d..hehe

Mithya mengatakan...

Ah senangnya banyak yang merasakan hal yang sama hehehe

blackgoat mengatakan...

hwaaaaaa *seruduk kepneeeeeeeeeeg* aku sungguh pahhhham dengan situasi itttu,huks huks..namun apa daya,sebagai anak bungsu yg terlahir perempuan dengan ibu yg suka mendandani dan berharap anak perempuannya bisa tampil layaknya perempuan sejati tanpa memiliki kecenderungan menjadi laki,dengan terpaksa aku luluh..*sigh*

Shifra mengatakan...

Hehe.. Kalo saia yg skrg c suka aj dan2 cwantik lngkap dgn stileto yg uhwaw itu..hehe.. Tp yg plg menyakitkan adalah.. Bayangan kalo s0meday aku hrus dtg k resepsi ny adriel yg nikah ma org lain..hmm.. Kucing..

Anonim mengatakan...

gw banget nihhhhhh, lg ngalaamin sekrang, pestanya 17 september dan gw tdk ada baju cewe sm sekali. what should i wear? :((