Laman

Sabtu, 02 Agustus 2008

Dating in Daughtry concert

Hari Jumat kemaren gue dan Lushka berhasil nge-date nonton konser Daughtry. Seneng banget dia bisa bela-belain kabur dari kantornya untuk ketemuan sama gue.

Tiket Daughtry yang dia dapet ini ternyata tiket yang cukup eksklusif karena ngga dijual untuk umum. Sony Ericsson ngebuat kontrak dengan Daughtry bahwa siapa yang membeli HP Sony Ericsson bakal dapet tiket nonton gratis Daughtry untuk dua orang. Acara ini sekaligus diadain bareng sama acara Sony Ericsson yang disebut Sony Ericsson street party, I * traffic jam.

Lushka emang paling beruntung bisa dapetin tiket untuk acara-acara seperti ini. Dulu aja kita pernah dapet tiket nonton bareng L.O.V.E di PS dari acara Indosat community. Kayaknya sih ada seabreg penawaran lain, tapi dulu gue selalu ngga pernah bisa dateng.

Jam setengah 2 gue dijemput Lushka pake motor di Sarinah. Motor ini punya temennya Lushka dan kebanyakan modif menurut gue. Saking kebanyakan, cukup ”mematikan”. Tempat duduk depan diceperin sampe kaki Lushka harus nekuk kalo nahan motor yang lagi diem. Gue sendiri bingung megangin Lushka yang tiba-tiba jadi kerdil duduk di depan gue. Quite uncomfortable karena kalo kelamaan duduk bisa bikin selangkangan gue perih, hehe.. Jadinya selama perjalanan sempet minggir dulu beberapa kali untuk ngebenerin posisi duduk. Modif lainnya adalah kaca spion yang diganti dengan spion imut-imut yang menurut gue lebih pantes jadi kaca make-up. Padahal yang punya motor itu laki!!

Rencana utama adalah lunch bareng dulu. Malem sebelumnya Lushka udah ngutarain kalo dia lagi pingin banget makan steik. So kita makan di salah restoran langganan kita, Miranda. Dari Sarinah menuju Menteng butuh waktu sampe setengah jam gara-gara Lushka lupa jalan. Muter-muter sampe 3 kali di tempat yang sama. Selangkangan perih, perut kosong, dan udara panas Jakarta bukan kombinasi yang baik deh. Untungnya setelah 4 jam kemudian kita sampe di Surabaya. Ngga deng..hehehe...Sayangnya steak-nya ngga gitu enak. But it’s ok. I always have fun sitting in the table, chatting with Lushka. (Lushka niat banget mamerin HP barunya, hehe..)

Setelah kekenyangan, Lushka nawarin buat karaokean dulu. Awalnya gue agak sewot karena waktu udah nunjukkin jam setengah 4 while acara dimulai jam 6. =) Ya, I know. Gue kan orang paling panikkan kalo udah masalah jadwal. Tapi akhirnya gue nyerah dan kita balik lagi ke Sarinah. Untungnya kali ini Lushka tau jalan balik.

Di KTV, kita pemanasan dulu dengan masang lagu Daughtry. Sayangnya ngga ada yang bisa kita nyanyiin. Jadinya sibuk sendiri berdua, hehehe...Gue ampe bela-belain tuh ngedownlad satu album Daughtry di Limewire supaya ceritanya ngga garing-garing amat pas nonton konser. Kita dapet nilai 94 loh di lagu Offspring ”Come out and play”..tereak-tereak ngga tau malu demi dapetin point tinggi. Gue juga sempet mamerin nge-Rap pake lagu-lagunya Eminem. Hahaha..Terserah deh kalo ancur banget suara gue!

Kita berangkat dari Sarinah jam setengah 6. Lushka usaha banget ngebut naik motor ceper yang udah mau meninggal itu gara-gara gue buat panik. Gue bilang kalo orang udah ngantri dari tadi dan jangan-jangan jam 6 pintunya udah ditutup, hehehe..padahal judul acaranya aja I* Traffic Jam dan diadain hari Jumat jam 6. Siapa juga yang ngga baru pulang kantor jam segitu?

We had a blast that night. Act like a pair of drunk girl setelah makan sekantong popcorn basi, sekaleng Green sands, dan satu gelas Starbucks Java chip. Duduk di rumput sambil nempel-nempel berdua, teriak-teriak (mostly Lushka), dan nyanyi-nyanyi (mostly Lushka). Pembukanya RAN dan Ari Lasso (Ari niat banget, nyanyiin semua single dia dari semenjak keluar dari Dewa 19 sampe yang paling baru).

MC-nya Melanie Ricardo dan Iwet Ramadhan. Tema celaan mereka ngga jauh-jauh dari sex, Ryan sang psikopat, dan penghinaan fisik. Not bad lah =D.


Waktu Daughtry manggung, jam udah nunjukkin pukul setengah 11 malem. Walopun kita berdua ngga apal sama lagu-lagunya, tapi lirik dan nada Daughtry cukup mudah untuk diikutin kok. Untuk lagu-lagu yang emang udah jadi single, gue emang cukup tau Reffrain-nya. Tapi untuk lagu-lagu yang lain caranya cukup mudah. Misalnya kalo lirik aslinya. ”Well I never saw it coming, I should’ve started running, long long time a goooo”. Nah, kita tinggal ngikutin seperti ini, “Well a nana na na nana, a nana nana nana, na na na na oooo…” Gampang kan? Hehehe..

Di panas-panasnya diantara kerumunan orang yang nyanyi lagu ”It’s not over” Daughtry, gue sempet meluk Lushka dari belakang. Just a couple of second. Just a way of saying how much I care for her and an enormous thank you for giving me a great day. Keringetan, capek, but happy.


This love is killing me, but you’re the only one. It’s not over...

5 komentar:

Lushka mengatakan...

cari gratisan lagi yuuuk, yang..

*tapilangsungmengkeret, dipelototin Mithya, komat/i ada kata-kata skripsinya*

Abis skripsi mau yaaaaaa?

Lushka mengatakan...

Waah,sudah setahun sejak Daughtry!dan kemaren kita nonton live, mr.big dan secondhand serenade..i am so happy- hatiku gerimis..haiyaaaaa

Mithya mengatakan...

wow..ternyata pertengahan tahun itu jadwal kamu manggung di lapangan ya? hehe..

setahun yang lalu aku lagi ngerjain skripsi? dan sekrang aku udah ngerjain thesis?? pantesan aja aku males banget. HUH!

always a blast goin out to concert with Lushka...=)

Lushka mengatakan...

Woi wooii..aku yang skrispi..kamu skirpi..hehe

Lushka mengatakan...

Woi wooii..aku yang skrispi..kamu skirpi..hehe