Laman

Kamis, 14 Agustus 2008

Batman: Dark Knight


I watched Batman:Dark Knight a couple of nights a go dan berlawanan dengan komentar banyak orang, I can’t say it’s a great movie. Dari film Batman Begins gue udah ngga suka dengan Christian Bale sebagai Bruce Wayne. Dia terlalu kurus dan terlalu flamboyant jadi Batman. Kalau dia pake topeng Batman juga ngga cocok karena yang khas dari topeng itu adalah rahang besar yang gagah. Their actors before yang memerankan Bruce Wayne punya semua (bahkan George Clooney). Mungkin mereka salah casting agent 007 dengan Batman.

Film Batman sekarang terlalu usaha memanusiawikan cerita Batman. Semuanya dibuat senyata mungkin melalui drama yang dark, sehitam setting kota Gotham. Tapi adegan di siang harinya banyak which is the contrary dengan film-film Batman terdahulu. Buat gue sih dua film Batman terakhir ini produk gagal. Gue lebih suka dengan versi Batman yang dulu. Tetep dark tapi punya sense of humor yang satir. Warna-warna terang yang dipake dengan kontras dengan background hitam seperti baju hijau terang Riddler, muka ungu two-face, make up ”gila” penguin dan joker jadi paduan yang pas. Usaha mereka untuk ngebuat film ini manusiawi malah jadi terlihat bodoh.

Bandingin aja Joker dan two-face dari film jaman dulu dan sekarang. Mana yang menurut lo paling bisa menggambarkan sifat mereka seperti aslinya? Heath acting was great. Tapi buat gue dia ngga mengingatkan gue sama the real Joker. Heath cuma sukses ngebuat versi lain Joker yang lebih mengerikan.

Positifnya, untuk ukuran film dua setengah jam, gue ngga bosen sama sekali. Action-nya keliatan banget dibuat macem film Die Hard atau Wanted. Penuh dengan bak-buk-bak-buk, ledakan besar, dan diakhiri dengan decakan kagum penonton. But is it the real Batman??

Enough for the review, gue pulang tengah malem setelah nonton film itu dan gangguin Lushka yang udah tidur. Dengan segenap usaha dan tenaga yang tersisa, Lushka berusaha ngedengerin gue ngomong panjang lebar pendapat gue tentang film Batman.

”Aku ngga suka filmnya. Satu, bla bla bla bla. Dua, bla, bla, bla. Dan tiga, bla, bla, bla! Kalo menurut kamu gimana? Gimana film-film Betmen yang dulu? Lebih bagus kan ya?”

”Ngga”, jawab Lushka.

”Kenapa?”, tanya gue yang ngga rela. Mengharap dia bakalan ngasih alasan panjang lebar untuk ngebantah pendapat gue like she like to do.

”Aku ngga suka Batman.”

DOOEEENNGG!! Rasanya mau kejengkang ngedenger jawaban Lushka yang singkat dan bikin nge-Drop. Pupus deh harapan gue beradu pendapat ngomongin film Batman jam 1 pagi. Gue tetep usaha dong bikin dia keep awake dengan nodong jawaban yang tepat guna dan bermanfaat tentang Batman.

”Kenapa ngga suka!? Bukannya aku nge-Fans ya sama Betmen. Aku pengikut aliran Spider-man murni. Tapi Betmen ngga jelek kok”

Dengan gaya asalnya Lushka ngejawab,”Betmen itu cowok kaya manja yang punya banyak mainan dan dibantuin sama kakek-kakek pula. Contoh dong Iron men. Dia beneran punya lab, bukan goa bawah tanah tersembunyi. Asistennya juga cewek cantik.”

No, no, buat gue Lushka mengeluarkan pendapat seorang penikmat superhero amatiran, hehehe...Makanya gue perlu untuk ngejelasin panjang lebar kalo Bruce Wayne itu sebenernya pernah punya trauma watching his parents dibunuh sama pencopet di depan matanya waktu kecil. Dia jadi agak-agak sakit jiwa mau jadi penegak kebenaran dan keadilan semenjak itu. Dengan warisan yang buanyak dan buttler setia khas bangsawan jadilah seorang Batman.

Ternyata Lushka masih ngga mau kalah dan ngejawab tambah asal,”Ih, tapi apaan tuh pahlawan kok celana dalemnya di luar. Temenan sama anak kecil juga yang celana dalemnya diluar!”

At this point gue ngalah aja deh. Gue cuma bisa bilang that’s the gay thing about superheroes and that is why I love them! Hahaha!

Buat penutup gue bilang thanks udah mau gangguin tidurnya cuma buat ngomongin Batman jam 1 pagi.

Jawabnya,”Supaya ngga diomelin kamu pagi-paginya kalo aku ngga ngeladenin kamu, hehehe..”

Tidak ada komentar: